Wednesday, December 28, 2022

Brongsong

 Sepertinya semua orang tua menginginkan yang terbaik untuk anaknya Pola asuh yang terbaik, makanan yang terbaik, menciptakan lingkungan yang terbaik, memberikan pendidikan yang terbaik... apapun yang terbaik menurut orang tua. Tentu saja terbaik di sini bisa jadi berbeda antara satu dengan yang lain, tergantung kemampuan orang tuanya, tergantung latar belakang dan lain sebagainya. 

Sebagai orang tua yang tinggal di Indonesia, yang juga sering berkumpul dengan orang tua lainnya saat ada acara di sekolah anak... aku rasa  sudah cukup pantas menyebut diriku sendiri  berpengalaman menghadapi perbedaan pandangan orang tua lain tentang cara kita mendidik/ memperlakukan anak. Tau kan... rasanya dijulidin ibu ibu lain yang sok membanding-bandingkan anaknya dengan anak kita... atau membanding bandingkan cara dia mengasuh anak dengan cara kita? uuh, toxic banget kalo kita gak siap dengan orang orang macam itu. 

Menjengkelkan memang, mendengarkan pendapat mereka yang nyinyir. Seperti yang terjadi 6 bulan lalu, saat kami para orang tua siswa kelas 6 SD yang dibingungkan soal sekolah lanjutan berikutnya. Pilih sekolah, menyiapkan berkas, apalagi soal peliknya perjuangan menghadapi sistem zonasi. 

"Anakmu mendaftar kemana?"

"Jadi sekolah dimana setelah ini?"

Pertanyaan macam itu jadi topik paling hangat, disamping bahan ghibah lainnya. Alhamdulillah aku sih gak pake bingung zonasi karena sudah mantab masukin anak ke pondok pesantren. Keputusan ini diambil setelah melalui pertimbangan bertahun tahun, dan survey sana sini yang gak sebentar. Belom lagi mempersiapkan mental anak (dan mental orang tuanya juga). Nah, ternyata keputusan ini bisa jadi bahan nyinyiran juga. 

"Kok tega sih masukin anak ke pesantren? Ntar kalo di pesantren jadi korbannya Mas Bechi gimana?

"Ya ampuun.... jaman sekarang masih ke pesantren? mau jadi apa?"

"Trus nanti di pesantren gimana tuh bakatnya Dija? gak sayang apa sama les musiknya selama ini? gimana les baletnya .. kan udah grade 4 ?"

"kalo aku sih... gak akan rela melepaskan momen momen penting sama anakku. Aku sih mau mendampingi anakku terus... waktu sama anak cuma sebentar lho, tau tau udah gedhe. Apa gak nyesel gak ada di samping anak?"

"hey, gak salah tuh masuk pensantren? Waktu bersama anak tuh berharga lho, gak bisa terulang . Kok malah dibuang di pesantren?"

bla bla bla ...

dan masih banyak lagi.... 



Biasanya aku diem aja. Gak merasa perlu jawab apa apa. Terbaik versiku, belum tentu terbaik versimu. Lakum dinukum waliyadin lah...  

tapi ada kalanya, gak tahan juga jawab nyinyiran itu. 


"eh tau gak ... Kakek dan nenekku dulu adalah petani. aku dulu diajari cara brongsong buah, Kalo kita mau panen buah yang bagus, buahnya harus di brongsong (dibungkus), biar gak digigit serangga, gak kena panas atau hujan dan gangguan lain. Nah, aku masukin anak ke pesantren juga dalam rangka membrongsong anakku. nanti kalo sudah waktunya panen, insyaallah anakku jadi buah yang  jauuuuhhh lebih bagus daripada buah buah yang gak dibrongsong"


( Aaaamiiin )

Sunday, November 20, 2022

Widyawati



Entah umur berapa tapi yang jelas masih kecil, saat aku pertama kali melihat Widyawati di tv. Aku masih ingat betul, betapa terkesimanya aku melihat ada orang secantik itu. Kebetulan, pada waktu itu Widyawati sedang diwawancara tentang rahasia kecantikannya. Jawabannya panjang lebar, ada beberapa poin penting yang disampaikan. Dari beberapa rahasianya itu hanya 2 yang kuingat. Yang pertama adalah selalu berusaha berpikiran positif , yang kedua adalah tidak pernah minum soda. 

2 poin itu langsung masuk ke kepalaku. Yang aku tau ketika itu aku pingin secantik Widyawati. Meskipun aku tak tahu siapa dia, dan tak peduli seterkenal apa orang itu. Tak pernah nonton filmnya, tak pernah bertemu atau jadi penggemarnya. Yang kutahu aku jatuh cinta sama kecantikannya. 

Poin pertama: Selalu berpikiran positif, semakin dewasa aku semakin kesulitan menerapkannya. Susah bener gak mengghibah, susah bener gak berburuk sangka, susah bener gak curigaan yang aneh aneh, susah bener menata pikiran selalu positif. Akhirnya aku menyerah untuk poin pertama ini. 




Poin kedua : tidak minum soda. Alhamdulillah gampang. Sejak SD, SMP, dan SMA bisa dikatakan berhasil gak minum soda macam  Sprite, Coca Cola dan Fanta. Masuk masa kuliah, ketika sering ditraktir teman makan, aku gak bisa menolak ketika yang tersedia hanya minuman minuman semacam itu. Mau gak mau ya harus mau. Seringkali kalo mau ditraktir teman, aku sudah siap-siap bawa minuman sendiri. 

Masuk masa masa sudah gak kuliah dan mulai tua, aku tetap teguh memegang prinsip rahasia cantiknya Widyawati yang nomor 2 ini. Ketika dimana mana lagi hits per-kopi-an aneka rasa kemudian disusul tren boba, aku gak pernah larut mengikuti tren. Alhamdulillah, agak agak bangga sama diri sendiri sih sebenernya. Hahahahhahaa...

Terakhir lihat Widyawati di podcast nya Onad, She looks amazing, ya gak sih?  Dengan usia segitu, cantiknya sama sekali gak menyublim. Trus lihat diri sendiri, bertahun tahun dari kecil sampe tua gini, kok gak pernah bisa secantik Widyawati ya ?

Setelah lama mikir mikir kenapa, aku baru sadar...
Aku memang (bisa dikatakan) berhasil gak minum soda. Tapi masih makan junk food, makan bakso kikil dengan lemak melimpah ruah, makan soto daging dan jeroan. makan gorengan pinggir jalan, makan keripik keripik berselimut msg, makan makanan semacam itu lah pokoknya....

oalaaah

pantesan 😐

 

Sunday, October 9, 2022

Tak Dilupakan

Bu Ida sejak dulu dan akan selalu menjadi dosen kesayanganku. Ketika masih menjadi mahasiswanya, Beliau beberapa kali melibatkanku dalam beberapa kegiatan bersamanya. Karena kami waktu itu sangat akrab, rasamya lebih kayak sahabat daripada kayak dosen. 

Setelah lulus kuliah, kami makin  jarang bertemu. Apalagi setelah aku punya kesibukan yang sama sekali gak ada hubungannya sama kuliahku dulu. Lama lama... lost contact. Baru kemudian, ketika trend zoom sedang mewabah gara gara serangan covid, aku berhasil menghubungi beliau lagi gara gara bertemu di suatu zoom meeting. Alhamdulillah bisa tukeran nomor lagi, bisa ngobrol lagi via whatsapp.

Beberapa hari yang lalu, Bu Ida mengirimiku udangan pernikahan anak pertamanya. Pingin hadir, tapi gak pingin juga. Ngerti kan rasanya? 

Pingin hadir karena kangen banget sama Beliau. Gak pingin hadir karena... insecure takut ketemu orang orang dari masa lalu yang sudah pada sukses. Aku mikirnya, apa yaa yang bisa aku banggakan kalo aku ketemu mereka, kok kayaknya gak ada. Pertanyaan pertanyaan mematikan macam "Kerja dimana sekarang?" , "Kok gendutan  ?" atau "Anaknya berapa?" , meskipun sudah terlalu sering menghadapi pertanyaan pertanyaan itu, tapi entah kenapa still it hurt so bad. 



Akhirnya. aku memutuskan untuk hadir demi Bu Ida. Bismillah, niatku pingin silaturahim sama Bu Ida aja, sambil berdoa semoga gak ketemu orang orang yang gak penting, ehhehehee. 

Acara dijadwalkan dimulai pukul 10.00 pagi. Aku sudah tiba di lokasi 09.30. Aku sudah menyusun rencana, pokoknya aku harus ketemu dan salaman sama Bu Ida, trus langsung pulang. Tapi ternyata... situasinya lumayan pelik, Bu Ida tak muncul muncul juga. Karena aku gak tau dimana Bu Ida bersembunyi, mau tak mau aku menunggu kemunculan Beliau sambil duduk di pojokan. Mengamati banyak orang yang bersiap siap di posisi masing masing. Tak ada satupun yang ku kenal, semoga ini pertanda baik ya. Artinya, I'm invisible. 

10.15 acara dimulai. Bu Ida dan keluarganya sudah muncul di panggung, mereka melakukan sesi foto keluarga. Sekitar 30 menit setelahnya, MC mempersilakan para undangan boleh mulai berbaris rapi untuk menyampaikan selamat pada kedua mempelai beserta orang tuanya di panggung pelaminan. Aku buru buru menyusup ke dalam barisan awal. Tentu saja, barisan undangan ini berjalan padat merayap. 

Aku baru sadar, ketika ada seorang di sebelah kanan , berpakaian adat jawa lengkap dengan blankonnya, berdiri siap siaga di samping barisan para tamu, menyambut setiap tamu, menjalankan tugasnya dengan sangat baik sebagai penerima tamu. Aku mengenalinya. Pak A, dosen filsafatku dulu. Senang sekali melihatnya sehat dan segar, tak banyak berubah. Aku beranikan diri menyapa beliau. "Assalamualaikum Pak A" sapaku sambil senyum dengan menghaturkan sungkem. 

Pak A tampak kaget, tapi sedetik kemudian tampak senyum lebar di wajahnya dengan mata yang berbinar, "Elsa ya?"

Masyaalloh... seketika itu rasa gugup dan segala insecure sejak berangkat dari rumah tadi, langsung menguap hilang. Meskipun aku jarang ambil mata kuliah beliau, meskipun sudah 17 tahun yang lalu aku lulus, meskipun gak pernah ketemu sama sekali setelahnya, ternyata Pak A masih mengingatku. Aku langsung terharu, air mata ini udah mau berubah jadi air bah. (kenapa ya, semakin tua semakin mudah terharu? #seriusnanya) 

Tentu saja aku bilang ke Pak A, terima kasih banget masih mengingatku, benar benar sangat berarti buatku. Lega sekali saat tahu Pak A juga terlihat sungguh senang bisa melihatku lagi. Aku gak yakin apa yang ada di pikiran Pak A, yang sudah pasti sih bukan bangga, karena aku bukan termasuk mahasiswanya yang cemerlang, tapi sekedar diingat aja sudah membuatku sangat sangat berarti. 

Lanjut, akhirnya giliranku sampai juga ke panggung pelaminan. Dan bertemu Bu Ida. Seperti Pak A, ketika melihatku, Bu Ida langsung teriak "Elsaaaaa" sambil menarikku ke pelukannya. Nyaman sekali bisa berpelukan sama Bu Ida lagi, yang membuatku tak nyaman hanyalah karena harus menahan air bah mengalir semakin deras. Alhamdulillah Bu Ida kelihatan sungguh gembira aku bisa datang, Beliau bahkan dengan antusias menunjukkan ke suami di sampingnya, "Pak, ini Elsa Pak! ini Elsa " . Jadi pingin ketawa, campur pingin nangis.  Yang jelas kami sangat senang bisa ketemu lagi. 

Turun dari panggung, ketika mencari jalan pulang, aku bertemu satu lagi dosenku dulu. Pak B, dulu aku suka kuliah Beliau yang menjelaskan tentang asal usul perubahan bahasa yang ada kaitannya dengan perbandingan teologi. Kini Pak B menjelma menjadi youtuber dengan viewer yang cukup tinggi. Meskipun saat itu Pak B memakai masker, tetap saja aku bisa mengenali wajahnya yang tak bertambah tua sejak dulu.  Beliau sedang berjalan di samping anak istrinya. Karena moodku sedang sangat sangat baik, dengan pedenya aku menyapa beliau. "Assalamuaikum Pak B" , tak berharap beliau masih mengingatku. Aku cuma ingin menyapa, thats it. 

Pak B berhenti sejenak. Melihatku beberapa detik, lalu ... "Elsa ya? kok sendirian, mana gengmu?" 

😂😂😂😂 Ya Allah Pak, sudah gak kuliah lagi hampir 20 tahun, masih aja inget kalo aku kemana mana selalu sama geng ku. ohh God ,bener bener bikin ketawa bahagia.  

Aku pun pulang, masuk mobil. Udah nyalain mobil, mau keluar... eh lewat di depanku, Bu C, dosen yang super baik. Langsung aku turun dari mobil, dan kusapa beliau dengan histeris di parkiran. "Buu C !!!" kupanggil namanya dengan pedenya gak peduli Beliau ingat aku atau tidak.  

Bu C kaget, tapi responnya luar biasa. "Elsaaaaaa !!" teriaknya juga

Persis film film india jaman dulu, dua sejoli dari arah berlawanan, berlari mendekat satu sama lain hingga berpelukan di satu titik. Yup, itulah yang terjadi. Kami berpelukan, kami tertawa tawa, kami ngobrol sebentar. Temu kangen yang singkat, tapi membahagiakan. 



Alhamdulillah, tugas hadir di undangan pernikahan sudah ditunaikan. Aku pulang dengan senyum senyum sepanjang perjalanan. Ingat jaman kuliah dulu, inget kekonyolan masa itu, inget teman teman dan dosen dosen yang menyenangkan... 

Tapi yang paling membuatku senang adalah beliau beliau ini masih mengingatku. Aku bukan mahasiswa yang paling pintar, aku juga bukan mahasiswa yang paling bandel kayaknya, cuma mahasiswa rata rata yang serba nanggung. Tapi mahasiswa serba nanggung ini sangat bersyukur hari ini serasa diberi sebuah penghargaan kategori  "Tak Dilupakan" . 



PS: jadi mikir, pingin ngirimin mereka bingkisan terima kasih atas penghargaannya hari ini.




Thursday, September 29, 2022

Blonde








Baru selesai nonton Blonde. 
Mual rasanya. Yang ada tambah stress, sesak nafas.  Ngeri. 

Jadi ngerasa kasihan banget sekaligus kagum sama Marilyn Monroe. 
 Film ini kayaknya lebih cocok masuk kategori horor. 

Pingin nangis.
Sekaligus sangat sangat bersyukur, tidak menjalani hidup semengerikan itu. 
Yang suka ngaku ngaku mental health-nya tidak baik baik saja, coba nonton film mengerikan ini. Pasti akan lebih bersyukur, hidupmu gak separah hidupnya Jeng Marilyn. 

 

Thursday, February 17, 2022

Tidak Wangi

Semalam ketika aku ada di ruang atm sendirian,  ada seorang perempuan masuk. Sebenernya sama sekali gak pingin lihat orangnya kayak apa, karena pintu ada di belakangku, dan di ruangan itu berjajar 6 mesin atm. Aku menghadap mesin yang paling kanan, pas sebelah dinding kaca. Ketika orang itu masuk, subhanalloh bau badannya langsung tercium . 

Tak sedap.

Sungguh tak sedap. 

Mau gak mau, aku pun penasaran melirik, kayak apa sih orangnya. Dia memilih mesin paling ujung, paling kiri. Jadi bisa lebih bersyukur, seandainya dia memilih mesin pas di sebelahku, pasti aku tak sanggup menahan bau badannya. 

Seorang wanita muda. Pakai dress panjang, rambut sebahu. Berkacamata dan bermasker medis selapis. Ia membawa tas kecil, yang hanya cukup untuk dompet dan kunci mobilnya (mungkin). Mengeluarkan kartu debitnya, dan memencet mencet tombol di mesin , sepertinya ia sangat hafal benar nomor nomor yang diperlukan. Sungguh berbeda denganku, yang butuh waktu lama di mesin atm, karena selalu bawa daftar catatan nomor nomor rekening yang akan ditransfer, mohon maklum banyak tagihan. Selalu banyak pertanyaan seperti  "Kenapa mobile banking aja?" setiap aku bercerita pengalaman di atm. Jawabannya adalah, aku belum kuat iman menggunakan mobile banking. Yang paling kutakutkan check-out ini itu malam malam saat gak bisa tidur kurang kerjaan. Bagiku, itu berbahaya sekali. (please dont laugh )

Balik lagi ke perempuan itu, yang patut disyukuri adalah  dia tak lama di ruang atm. Sekedar mengambil uang tunai, lalu pergi. Setelahnya, alhamdulillah ruangan kecil itu berangsur angsur kembali normal aromanya, meskipun bau tak sedap itu masih terngiang ngiang di ingatan. 

Sebenernya pingin juga menarik tangannya ketika dia hendak keluar, sekedar membisikkan "Maaf Mbak, kamu tuh bau sekali" 

atau..

"Mbak, ayo ikut ... saya belikan deodorant ya?"

Tentu saja aku tidak melakukannya. meskipun pingin banget sebenernya. what should i do then ? Cuma bisa berbaik sangka, mungkin dia enam hari tak sempat mandi, karena terlalu repot mengurus sesuatu yang sangat gawat. Semoga ada saudara atau temannya yang bisa ngasih tau, bisa memberinya kesempatan mandi, dan istirahat mungkin ?

Pengalaman bertemu orang dengan bau badan tentu saja gak sekali dua kali ini. Untuk orang orang dekat atau orang orang yang aku kenal, biasanya aku bisa langsung menyampaikannya pelan pelan, sambil ngasi bantuan gimana caranya mengatasi bau badan.  Tapi untuk orang orang yang cuma ketemu di jalan, cuma bisa mendoakan saja ada orang lain yang membantunya. 

Beda lagi ceritanya kalo kita ketemu orang yang wanginya masyallah. Beberapa hari yang lalu, di lokasi yang sama, dan malam malam juga. Kondisinya sama, aku sendirian di ruang itu. Lalu ada perempuan yang masuk. Begitu ia masuk ruangan, wanginya sudah menyembur ke seluruh ruangan. Nyaman sekali ketika ingin menghirup nafas dalam dalam. Wanginya bikin otak ikut berbunga-bunga, bikin senyum senyum sendiri. Lagi lagi, jadi pingin noleh, lihat kayak apa sih orangnya. Ternyata sederhana sekali. Cuma celana panjang dan t-shirt, plus sandal jepit. Nothing special, tapi seneng aja berada di dekatnya meski sebentar. Rasanya seperti dapat a simple gift yang menyenangkan. 

Kalo ketemu orang orang wangi seperti ini, pingin juga deketin, lalu tanya "Pake parfum apa? boleh tau rahasianya?"

Tapi aku tak pernah berani melakukannya, malu duluan. Jangan jangan aku yang bau dan si orang wangi itu gak suka deket deket sama aku. Minder aja gitu.

Aku sadar banget, aku bukan golongan manusia manusia wangi  itu. Wanginya kadang-kadang aja, karena jarang pakai parfum. Tapi akhir akhir ini sejak pendemi, aku mulai membiasakan diri pakai parfum. Tujuannya selain agar bisa masuk golongan manusia manusia wangi, juga  untuk ngetes indera penciuman, apakah masih berfungsi dengan baik atau nggak. Siapa tau, orang yang ketemu nanti juga bisa menyadari bahwa kemampuan indera penciumannya masih baik baik saja. 

Gak wangi pun gak apa apa , asal jangan bau. 




Tuesday, May 2, 2017

Tulip di Flower Dome Singapore



Minggu lalu saat ada keperluan di Singapore, alhamdulillaah bisa menyempatkan diri main main ke Flower Dome nya Gardens by The Bay. Sebelumnya sudah pernah kesana sih, cuman kemarin itu bener bener niat ke Flower Dome karena disana sedang ada bunga tulip bermekaran. 

Tulip??

Yessss, Tulip!!!

Temanku Lily, yang sudah menetap di Singapore sebelumnya bercerita bahwa ada tulip di Singapore. Tentu saja aku kaget, kok bisa ada tulip di singapore? enak dong gak usah jauh jauh ke Belanda untuk bertemu tulip. Akhirnya aku bikin janji sama Lily untuk pergi bareng kesana. Dan, yup aku langsung terbelalak begitu menyaksikan Tulip. MasyaAllaaah indahnya... betapa Tuhan Maha Pencipta !







Flower Dome  adalah salah satu bagian di kompleks Gardens by The Bay yang luas. Seperti namanya, kita bisa memprediksi pasti bentuknya seperti dome - dome pada umumnya. Flower Dome pada dasarnya adalah sebua rumah kaca raksasa, dimana suhu didalamnya bisa diatur sedemikian rupa. Dan untuk pameran tulip yang diadakan mulai 1 april dampai dengan 7 mei ini, suhu di flower dome jauh lebih dingin dibanding suhu di luar dome.

Ada banyak sekali macam tulip di dalamnya, warna warni dan beraneka bentuk. Aku pikir tulip ya begitu aja bentuknya, ternyata aku salah besaaaaar!!  ada tulip yang kelopaknya halus, ada tulip yang punya kelopak dengan ujung ujung seperti rambut. Ada tulip yang satu warna, ada tulip yang dua warna. Ada tulip yang berukuran kecil, ada pula yang berukuran besar. 

Ternyata, tulip juga bisa mekar. Aku kira selamanya tulip akan berupa kuncup. Ternyata tidak, hehehehe..... tulip bisa mekar. semakin lama semakin terbuka kelopaknya, dan lama lama akan menanggalkan kelopaknya satu demi satu baru setelah itu layu. 

dan ternyata yang terakhir... Hehehhee....
Tulip itu harum !!!!

aku suka harumnya, lembut sekali. Tidak menyengat. wanginya berbeda beda antara satu tulip yang satu dengan yang lain.














Aku kira pengunjung Flower Dome saat itu pasti kampungan semua. Hehhee... maksudnya, semoga yang kampungan gak cuman aku seorang. Karena beberapa kali aku menyaksikan petugas flower dome yang berjaga jaga di setiap sudut harus memperingatkan beberapa pengunjung yang pingin pegang pegang bunga tulip.

Pingin ketawa, coba ada tulip di Indonesia yaa...
bertahan berapa lama? ingat fenomena banyaknya kebun bunga yang rusak gara gara selfie pengunjung yang tak tahu diri kan....






alhamdulillah satu impian sudah tercapai, berjumpa tulip.
semoga Allah segera mengabulkan impian impian yang lain. aaamiiinn

Monday, October 26, 2015

Menikmati Opium di Anatolia


Ada yang mengenali bunga merah yang cantik itu?  Namanya Bunga Poppy. 
Bunga Poppy ini selain cantik, ternyata juga menyimpan kehebatan lain, yaitu membunuh ribuan orang, menyiksa manusia dengan candu, atau bahkan menyebabkan perang. Semua itu karena Bunga Poppy memiliki tangkai yang mengandung getah, getah ini disebut cannabis. Nah, cannabis ini setelah diproduksi akan menghasilkan banyak sekali turunan jenia narkoba, hasil yang paling gampang adalah opium.  Bahkan nama opium jauh lebih terkenal dibanding bung poppy sendiri. Kita pasti lebih akrab dengan kata kata ladang opium, atau biji opium dibanding dengan bunga poppy itu sendiri.

Nah, aku punya sedikit cerita ketika sempat ke Turki beberapa tahun yang lalu. Ketika itu kami melewati kota kecil bernama Anatolia. Jalanan yang lebar, kanan kiri adalah perkebunan, kebanyakan adalah perkebunan delima, rumah rumah yang jarang dan suasana yang sepi. Kami berhenti di sebuah restoran sederhana untuk sekedar melepas lelah setelah menempuh separo perjalanan panjang. Di bagian teras restoran, ada meja panjang. Di atasnya ada tiga mangkuk berlainan ukuran. Mangkuk pertama berukuran besar, berisi sesuatu berwarna putih, seperti whipped cream. Mangkuk kedua, berbentuk bulat besar, berisi madu, dan mangkuk terakhir berbentuk bulat kecil, berisi biji-biji seperti pasir. Mengingatkanku pada pasir merica, pasir di pantai-pantai lombok. 



Kemudian seorang lelaki keluar dari arah dapur restoran, dia membawa susunan piring-piring kecil dan banyak sekali garpu di atasnya. Ditatanya piring dan garpu itu di meja tadi. kami masih bertanya tanya, hidangan apa itu sebenarnya. Guide ku lalu tersenyum, dan siap menjelaskan. Sesuatu seperti whipped cream tadi adalah yogurt khas anatolia, rasanya plain/hambar, terbuat dari susu, dan sama sekali tidak masam. Sementara yang kedua, memang benar itu madu. Yang terakhir, bikin aku terkejut, itu adalah biji opium. What?? opium?? opium yang narkoba itu??

Yup, opium yang itu. Masyarakat anatolia ternyata banyak sekali yang bekerja sebagai petani opium, mereka punya ladang-ladang opium. Dan semuanya sudah terdaftar di pemerintahan setempat, juga sudah bekerja sama dengan pabrik pabrik farmasi secara legal. Hasil dari tanaman opium tadi langsung disetorkan ke pabrik farmasi, yang akan mengolahnya untuk dijadikan obat-obatan. 

Namun tentu saja, petani tetap punya celah menjual hasil dari ladang opium nya ke tempat yang lain, selain ke pabrik farmasi tadi. Misalnya biji opium yang kering banyak di jual di toko-toko souvenir di Anatolia, biji biji seperti pasir tadi juga bahkan menjadi "snack" yang sangat digemari di sana. Di sebelah restoran tempat kami singgah, ada toko kecil yang menjual souvenir khas anatolia, khas turki. Tapi yang paling menarik bagi kami, tentu saja biji opium. Dijual secara bebas, dan sudah dikemas dalam plastik plastik transparan, ada kemasan kecil, ada pula kemasan besar. 

Ingin sekali beli biji opium itu, siapa tau bisa ditanam di rumah nanti? Hahahaha
atau setidaknya jadi oleh oleh buat keluarga dan teman teman. Membawa oleh oleh berupa biji opium, membayangkannya saja aku sudah merasa sangat keren. Hahahahhaa.....




Balik lagi ke meja hidangan di teras restoran sederhana tadi, ternyata ketiga macam bahan itu adalah untuk dimakan. Hehehhee....tentu saja dimakan, dimasukkan ke dalam mulut lalu dinikmati. Aku masih seakan tak percaya. Opium? aku memakan biji opium? Opium seperti yang selama ini kutonton di film-film?? hehehehe

Si pemilik restoran mengambil dua sendok besar yogurt, meletakkannya di piring kecil. Lalu diatasnya diberi sesendok madu. Kemudian ia memberi taburan biji opium di atasnya. Dia tidak memberi kami sendok, melainkan garpu. Sedikit bingung, bagaimana cara menikmatinya. Guideku bilang, langsung saja dimakan. Bisa dicampur, diaduk sampai rata baru dimakan, atau tanpa diaduk. Makan saja sesuai selera. 

Aku tidak suka susu, juga yogurt. Tapi ketika mencicipi hidangan opium ini, aku menyukainya. Sangat menyukainya. Hahahaha jangan jangan aku sudah kecanduan opium ya??
Mungkin aku menyukainya karena rasa yogurtnya plain, benar benar tawar. teksturnya mirip whipped cream tapi lebih lembut dan ringan. Rasa madunya biasa aja, seperti madu madu pada umumnya. Ketika keduanya dicampur, yang ada adalah rasa madu yang lebih ringan, seperti makan whippedcream dicampur madu. Dan biji opiumnya membuat adonan tadi seperti mengandung pasir yang crunchy.... enak dan lucu aja rasanya makan biji opium. Rasanya pingin lagi dan lagi....



Sayang sekali aku tidak bisa membawa pulang biji biji opium itu. Khawatir tidak lolos di imigrasi bandara, hehehehe.....

Monday, August 31, 2015

Aloha




baru selesai nonton Aloha. dan aku jatuh cinta (lagi) sama si Bradley Cooper ini...
ending yang bagus, terharu saat adegan "telepati" alias tanpa ngomong.
hiks.... love you Bradley Cooper !



Friday, August 21, 2015

Lombok Beaches

Tanjung Aan




tanjung aan



tanjung aan



tanjung aan



(lupa nama pantainya)


Gili Trawangan



Gili Trawangan



tanjung aan

#pinginkelomboklagi
#pantaikerenbersih

Thursday, August 6, 2015

decholicious cheese cake




Pakde Cholik sebentar lagi berulang tahun. Dan kali ini beliau "meminta" sepotong kue untuk memeriahkan ulang tahunnya. Hhhm... aku pikir, kue nya harus sangat special. Bisa saja hanya sepotong kue kecil, tapi wajib hukumnya mengandung keajaiban yang bisa membuat penikmatnya tak mampu berkata kata karena kelezatannya, juga cukup membuat kokinya tersenyum karena mudah membuatnya.... atau bisa juga membuat pembaca resepnya langsung terbelalak tak percaya? hehehehe... aku menulis terbelit belit dan membingungkan ya?

Baiklah, setelah membuka-buka koleksi resep cake, lalu browsing sana sini, hinggaplah aku pada sebuah akun youtube Ochikeron yang membagikan cara menyulap cheese cake secara ajaib hanya dengan 3 bahan saja !



Ya, cukup 3 bahan saja, gak perlu ribet, gak perlu bongkar-bongkar lemari untuk mengumpulkan banyak macam bahan kue. Awalnya aku juga gak percaya, ini pasti kerjaan jin... ini pasti pake edit sana sini..... ini pasti ada yang gak bener. Mana mungkin 3 bahan saja bisa bikin cheese cake? Biasanya cheese cake itu bahannya banyak, cara bikinnya ribet, harus ini harus itu...

Ternyata cheese cake yang ini benar-benar ajaib, Saudara-saudara !!!!
Cara membuatnya juga sangat mudah. Perhatikan benar benar, dan lakukan sesuai petunjuk .

** Pisahkan putih telur dan kuningnya. Simpan putih telurnya di kulkas.
** Panaskan oven 170 derajat celcius.
** Lelehkan coklat putih dengan cara di tim. Hati hati ya, jangan sampai coklat putihnya kemasukan air.
** Sementara itu, ambil putih telur yang disimpan di kulkas tadi, lalu kocok menggunakan mixer sampai kaku. Sisihkan.
** Siapkan loyang, lapisi dengan kertas roti/kertas minyak. Sebaiknya kertasnya tadi diolesi minyak/mentega terlebih dahulu, agar mudah melepaskannya nanti.
** Setelah coklat putihnya sudah leleh dengan sempurna, angkat dari kompor. Masukkan cream cheese, aduk hingga rata. Kemudian masukkan kuning telur satu persatu, aduk lagi hingga tercampur sempurna.
** Masukkan 1/3 putih telur, aduk hingga rata. Masukkan lagi 1/2 nya, lalu aduk, dan lakukan hal yang sama hingga semuanya tercampur rata.
** Tuang adonan ke loyang.
** Masukkan loyang tadi ke dalam oven, dan beri air panas secukupkan di sekitar loyang.
** Panggang dalam suhu 170 derajat celcius selama 15 menit pakai panas atas bawah
** Panggang dalam suhu 150 derajat celcius selama 15 menit pakai panas bawah saja
** Diamkan di dalam oven yang sudah mati, hingga panasnya habis.

Dan hasilnya adalah cheese cake yang sangat ajaib! Beberapa orang yang sudah menikmatinya memberi komentar sangat sangat sangat positif, hehehee... alhamdulillah yaaa.
Penasaran banget kan dengan kue ajaib ini, mari mari silahkan berguru langsung pada masternya di Three Ingredients Souffle Cheesecake. Oh ya, resep yang disini, sudah aku modifikasi sedikit ya...



Karena membuat cheese cake ajaib ini niat awalnya adalah special buat Pakde Cholik, maka dengan semena-mena aku pun menyisipkan nama pakde cholik ke dalam judul kue ajaib ini, hehehehe.... dan namanya adalah Decholicious Cheese Cake. Keren kan namanya?

Pasti Pakde Cholik yang baca postingan ini bilang  "Lebih keren lagi kalo saya bisa mencicipinya"

Jangan khawatir Pakde, untuk mengantisipasinya saya langsung meluncur ke rumah Pakde begitu kue ini selesai dibuat, saya juga ingin mengirimkan kue yang fresh from the oven. Alhamdulillah siang tadi saya berhasil memaksa Pakde Cholik untuk mengantar piknik di tepi sungai Brantas. Saya membawa bekal sederhana dari rumah, beberapa bungkus rujak cingur (semoga Pakde suka ya... ), lalu Pakde membawa kami ke tempat yang sangat strategis di tepi sungai.




Dija yang turut serta piknik di siang bolong itu kegirangan melihat sawah padi yang sudah masuk masa panen, ladang jagung yang luas, dan pastinya sungai brantas yang besaaaaar. Apalagi setelah selesai makan siang di tepi sungai, kami naik perahu menyeberangi sungai. Dija tak henti hentinya bernyanyi di atas perahu.





Piknik yang sederhana dan cukup singkat, tapi terasa sangat menyenangkan. Terima kasih sekali untuk Pakde Cholik yang mau menemani kami piknik di siang bolong di tepi sungai, dan berwisata perahu.  dan postingan ini special untuk pakde, termasuk kuenya juga, hehehhee

serah-terima Decholicious CheeseCake