Thursday, October 23, 2014

Cuci Mata di Grand Bazaar





Grand Bazaar. Inilah tempat yang dituju jika kita ingin belanja oleh oleh khas turki. Grand Bazaar merupakan pasar tradisional yang didirikan pada tahun 1461, termasuk salah satu pasar terbesar dan tertua di dunia. Jangan bayangkan Grand Bazaar dengan pasar tradisional di Indonesia ya... karena Grand Bazaar di Istambul ini adalah pasar yang tertutup, indoor, dengan arsitektur yang menakjupkan. Dikatakan salah satu tertua di dunia, pasti tak diragukan lagi, karena sudah berumur lebih dari 500 tahun ! Dan dikatakan sebagai salah satu yang terbesar di dunia, juga sudah pasti. Karena di dalamnya ada lebih dari 3000 toko. Pengunjung perhari rata rata mencapai 300.000 hingga 400.000 manusia.




Grand Bazaar itu luas sekali, tentu saja ada banyak pintu masuk menuju Grand Bazaar. Dan ada jaauuuuhhh lebih banyak lorong lorong yang saling bersimpangan di dalamnya. Cukup membingungkan, dan siap siap tersesat, hahahaha.... Karena perlu waktu seharian jika ingin mengelilingi seluruh Grand Bazaar, sementara aku tidak punya banyak waktu saat itu, maka aku cuma menyusuri tak lebih dari 10 lorong. Sebenarnya, itu juga karena aku takut tersesat, hehehehe

Bangunan yang berusia lebih dari 500 tahun ini tetap kokoh berdiri, menaungi ratusan ribu pengunjung tiap harinya. Dan yang paling kusuka adalah langit langitnya yang memakai warna dasar kuning. Ornamen bunga bunga menghiasai setiap sudut, hampir mirip dengan ornamen bunga bunga yang kulihat di Blue Mosque.  Dan satu lagi yang membuatku takjub, seluruh lantai di dalam Grand Bazaar menggunakan batu marmer. 





Semuanya ada di Grand Bazaar. Seluruh kerajinan khas turki bisa ditemukan di sini. Kerajinan tembikar, kerajinan perhiasan emas, permadani handmade, kain kain tenun yang sudah di sulap jadi tas, dompet, peci atau sarung bantal. Aneka bumbu, macam macam teh, manisan dan lain sebagainya. Makanan khas turki juga banyak sekali. Tapi jangan harap menemukan barang barang bermerk disini ya, karena ini adalah pasar tradisional yang khusus menjual hasil karya rakyat turki.

Jadi mari mari... ikut aku cuci mata di Grand Bazaar...



























Bagaimana?
Jalan jalan ke pasar seperti ini jelas membutuhkan iman yang kuat ya. Karena kalo gak kuat, bisa bisa kalap, pingin beli semuanya. Ingat ingat, sesuaikan dengan kondisi kantong atau dompet, selama dompetnya masih sehat dan gemuk, boleh boleh aja belanja banyak, tapi kalo dompetnya mulai kurus kering dan layu...sebaiknya puasa dulu, hehehehe...

Oh ya, ada satu pengalaman yang aku pikir bisa dishare di sini. Waktu pulang dari Grand Bazaar, ada teman seperjalanan yang mengeluhkan tentang satu atau dua penjual di sana yang dinilainya  kurang sopan. Dia tidak menjelaskan bagaimana bentuk ketidaksopanan itu, tapi yang pasti dia merasa dilecehkan sebagai perempuan. Aku sih menganggapnya, mungkin dia digodain sedikit, atau tak sengaja dipegang atau gimana, yang jelas teman perempuanku itu tidak senang. Aku memang tidak tahu kejadiannya, karena sewaktu di dalam sana kami berpisah, aku dan ibuku belanja sendiri, dia juga belanja sendiri bersama temannya. Nah, dari pengalamanku belanja di Grand Bazaar, cuci mata ke banyak sekali toko, tawar menawar dengan lebih dari 20 penjual, tak seorang pun penjual yang semuanya adalah lelaki itu melecehkanku. Tak seorangpun! Mereka semua memperlakukan kami secara sopan dan baik, mereka hormat dan kami saling menghargai.

Setelah kupikir pikir lagi, apa yang membuat temanku tadi mengalami kejadian yang tidak mengenakkan, ternyata itu bisa jadi karena temanku memakai pakaian yang "menurutku" kurang sopan. Aku tidak akan menjelaskan bagaimana pakaiannya, karena kita semua punya standar yang berbeda tentang bagaimana pakaian bisa dikatakan sopan dan tidak sopan. Tapi itu menurutku ya... sekali lagi, berdasarkan penilaianku. 

Jika kita berada di lingkungan yang berbeda, misalnya pergi ke negara lain, tentu saja sebaiknya kita juga memperhatikan norma yang berlaku di tempat itu. Setuju kan?



45 comments:

  1. kalo grand bazarnya seperti itu mah aku kerasan banget,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. maunya nginep di situ aja ya
      hheheehe....

      Delete
  2. betul banget mabk sebagai tamu kita haru sikut peraturan yang ada

    ReplyDelete
  3. aahh elsa bikin mupeenggg :D
    kalo denger turki yang kebayang jaman acara wisata kulinernya pak bondan yang jalan2 ke turki dan makanannyaaa masya Allaahh bikin ngeceess, sama natgeo yg nayangin kalo ada beberapa toko karpet yang tipu2 bilang kalo karpet itu karpet lama padahal cuma di bleech aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanannya memang super lezatos semua...
      terutama makanan makanan ringan pinggir jalan hehehehhe

      Delete
  4. Foto-fotonya ciamik, bikin pengen.

    ReplyDelete
  5. mupeng...mudah2an bs kesini suatu saat nanti,amin

    ReplyDelete
  6. Replies
    1. pake kamera mirrorless
      sony nex 5n

      Delete
  7. wah aku pasti betah banget tuh di Grand Bazar

    waktu di salah satu Souk/pasar traditional Dubai aja rasanya gak mau pulang. Terakhir nongkrong di cafe, nikmat banget liat setiap sudut bangunan pasar dan segala barang jualannya.

    Apalagi di turki yang barangnya lebih colorful gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasar tradisional tiap negara memang punya ciri khas masing masing ya
      pasar di dubai juga bagus tuh, bikin betah juga
      kalo aku, pasar di sini yang becek pun aku betah, hehehehe

      Delete
  8. Fotonya membawa pembaca ikut jalan-jalan banget. Keren! Anyway, aku baru bangun dari hiatus, tampilan blog mba Elsa ganti ya? Simply fresh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih lebih bagus foto hasil jepretannya Ocha dong...
      foto disini gak ada apa apa nya

      Delete
  9. Asyik bgt bisa belanja di tmpt sebesar itu mba, wahh bisa gak mau plg 😄

    ReplyDelete
  10. Waaah.. foto-fotonya menarik semua.... Arsitektur bangunan dan interior-nya keren-keren ya mb... Pengen rasanya ikut menemani kesana...

    ReplyDelete
  11. Itu pasar atau istana, mbak? ckckckck... dan merupakan pasar terbesar di Turki. kalau mau serius cuci mata semua produk, 1 minggu juga masih kurang, kelihatannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener Mbak, satu minggu masih kurang
      gak papa kalo kakinya masih kuat ya
      kayaknya butuh kaki cadangan juga tuh

      Delete
  12. mantap banget liat pasar seperti itu, bersih lagi. btw, tulisannya jadi kecil2 mbak, agak pusing liatnya :D

    ReplyDelete
  13. Aihhh...mana bisa tahan untuk gak belanja yaaa? Cantik2 banget :). TFS ya...

    ReplyDelete
  14. waduh itu karpetnya. kalo mama ku pasti borong karpet deh hahahaa

    ReplyDelete
  15. mbak elsaaaaa apa kabar....byuhh lama nggak main main kesini..maaf yo...duh cuman sempat nulis nulis jarang jarang di blog aku nggak sempat BW....maafken yo...ini tadi terhenyak...begitu lihat notifikasi comment darimu saat baru balek dari produksi....walah..WA pun kita kapan terakhir ooo ngomongin soal copasan iwak kutuk hehehe..aku bingung mbak nggak ada ide soal artikel kopas itu..wis bene lah mbak tak tok ne wae...hehehe...suwun di kasih tahu...
    btw aku insyallah mudik, nanti aku kabari....insyallah semoga ada jodoh kali kita bisa ketemuan walaupun istilahnya hanya sebentar :)
    wah mbak itu barange unyu unyu apik apik gitu....walah....seneng lihatnya...*kapan yak aku bisa ke Turki...*semoga insyallah oneday...tambah buntut lagi ini hehehe nunggu buntute gede gede dulu ....:) smg rejekine lancar dan barokah supaya bisa main ke tempat impian itu yo...*amien

    kiss buat Dija....muah muah....pasti tambah gede tambah pinter dan cantik nieh princess dija :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbaaaak....sambung di wa yooo...
      tak enteni mudik e.
      awas lho kalo lewat lagi tapi gak mampir
      hehehehe

      Delete
  16. pemandangan yg indah...sekedar info hati2 teman yg ngajak anak nya atau keponakannya yg msh kecil.krn ada modus penculikan di tempat pembelanjaan. penculik hnya bth waktu kurang dr 10 menit . penculik menyiapkan diri dg obat bius alat cukur rambut serta wig dan pakaian anak2. kejadian prnh terjadi di sby. invite 7e6addba

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih warningnya
      semoga kita semua selalu dalam lindungan Allah

      Delete
  17. Woww benar-benar seperti berada disana. Mbak Elsa ceritanya runtut dan foto-fotonya bikin mupeng.. Kapan ya Indonesia punya bangunan khas begini..

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba pasar bong, pasar slompretan atau pasar turi dibikin kayak gini ya...
      trus didatangi turis mancanegara setiap harinya 1000 orang aja, hehehehhee.... pasti keren tuh

      Delete
  18. wah pasarnya gede kayak mall ajah..
    btw itu kios yang jual tas-tas, kok tasnya pada digantung di pohon? lucu....

    ReplyDelete
    Replies
    1. salah satu trik menarik minat pembeli mbak
      seru juga milih milih tas yang nangkring di pohon kan?
      hehehehe

      Delete
  19. Saya nunggu koper Mbak Elsa dr turki di buka ah. Di jamin gak kalah bikin mupeng hasil cuci matanya di grand bazaar kayaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. gimana kalo isi kopernya dijadikan hadiah GA ya?

      Delete
  20. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  21. pagi dek elsa.. :)
    masih ingat aq ga ya?hehehe
    aq baca semua blog2 mu dek, ternyata dulu si kecil yg jutek hoby nulis yah..
    mungkin udah 25 thn ga ketemu, tp memory dulu jd kenangan terindah pernah bersama-sama,
    NONI, ELSA, SILVY kalian sudah seperti adik-adikq sendiri..
    dulu aq cakep sendiri yah haha kalian bertiga dan 2 adikq (serly, arie)..
    kita sering dolan bareng, makan pelem bareng, makan jambu, bahkan wktu blom punya tipi, liat kartun bareng dirumah kalian, yg waktu itu masih sebelah timur, (inget kah? :) ), bahkan kita bertengkar bareng dan kamu yg paling susah damainya..hahaha, tp kita selalu akur...
    aq inget kalau kita tengkar, dek noni yg selalu dtg kerumah dan panggil2 aq, bang..bang...- so sad remember that :( ...
    she always my great sister for me...
    terkhir kontak saat aq masih kuliah diJember dan dek noni masih sekolah di Kediri..God give her great please in Heaven.
    aq proud pernah mengenal kalian, dan kalian semua (Noni, elsa, silvy) tetaplah adikq..
    dek elsa jaga yg baik putri dek noni yah, itu amanah yg luar biasa..
    sukses buat usaha adek, sukses buat impian adek, Tuhan beri kesehatan dan damai sejahtera..itu doaq..
    ALLAH Bless u always....ronald

    ReplyDelete
  22. Ini pasar justru makin bingung menjatuhkan pilihan, tompet emang harus tebal kayaknya.

    ReplyDelete
  23. Elsa.... apa kabar? Masih di Turkey? Hadoh, aku kapok teunan main ke Grand Bazar ini. Hehe. Kalap! Lihat keramik mungil warna warninya itu lho, plus barang-barang kristalnya itu, imut dan kyut banget! Belum lagi aneka pernak pernik apiknya itu. Kapok aku, pulang2 ke rumah adikku, dompetku udah kurus. Turkish Lira nya udah ambles! Haha. Tapi dua hari kemudian malah balik lagi. Hihi. Btw, aku juga TIDAK pernah alami peristiwa yang menjengkelkan spt yang diceritakan oleh teman Elsa itu selama sebulan di Turki. Sependapat dengan Elsa deh, semuanya itu gimana kita membawa diri sih, kalo kita sopan, tentu mereka juga segan. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bener banget Mbak.,... yang penting kita menghormati budaya setempat ya...

      emang grand bazaar tuh bikin bangkrut. tapi meski begitu, gak ada kapoknya kesana lagi

      Delete
  24. Wah, sama dong, aku juga kalo ke tempat yang banyak labirinnya enggak akan berani jalan jauh-jauh. Dijamin nyasar xD
    Enjoy the trip ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyasar di negri sendiri gak seberapa ya mbak
      kalo nyasar di negri orang, bisa pusing delapan keliling tuh

      Delete
  25. Lucu banget motif tas-tas sama bantal-bantalnya. Soal penjual yang gak sopan, bagaimana pun cara seseorang berpakaian gak pernah jadi alasan tepat untuk perlakuan seperti itu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo aku sih berpikir, memang standar kesopanan tiap orang bisa berbeda, tapi kan di satu tempat juga punya standar kesopanannya sendiri. Misalnya kalo ke aceh, jalan jalan pake tanktop jelas dinilai tidak sopan. beda sama jakarta/bandung, jalan jalan di mall pake tanktop doang udah biasa.

      Delete
  26. Sepertinya satu pasar ini sudah bisa mewakili kekayaan budaya Turki.

    ReplyDelete
  27. Dan langsung membangun mimpi sambil berdoa, semoga suatu saat bisa menginjakan kaki kesini *amiin*

    ReplyDelete
  28. Terpikat dengan cantolan tas di dahan nan tinggi....warna-warni daunnya cakep banget
    Dagangan cantik dengan warna elok sungguh penggoda kantong eh dompet ya Jeng
    Salam

    ReplyDelete

jangan lupa baca Basmalah sebelum komen...
"Bismillahirrahmanirrahiiiiiiim......"

and please, ANONYMOUS is not allowed.