Thursday, March 12, 2009

TAG : i don't like it !

Tanggal 19 februari yang lalu, aku dapet TAG dari Mbak -G- yang cantik...
tentang 10 kebiasaan yang aku gak suka. wow...asyik banget kan? TAG ini memberikan kesempatan diriku buat ngomel-ngomel. hehehehe




tapi sebenarnya tujuannya sih bagus, nih baca:
By doing this we will see what kind of bad things and bad habits are the most mentioned by bloggers, and hopefully we will awake every blogger’s consciousness to be refreshed, and finally we will leave those habits behind us.

dan syarat-syaratnya sebagai berikut:
1. Buatlah daftar 10 hal dan kebiasaan (buruk) yang tidak disukai, namun apabila merasa terdapat lebih dari 10 hal/kebiasaan buruk yang tidak disukai maka silahkan ditulis semuanya.
2. Sebutkan juga alasan mengapa Anda tidak menyukai hal-hal/kebiasaan-kebiasaan tersebut.
3. Setelah selesai membuat daftar dan penjelasan seperti yang tertera pada poin 1 & 2, maka silahkan men-tag 10 blogger lainnya.

nah, sekarang mari kita mulai ngomel-ngomelnya...

aku tuh paling gak suka kalo:

1. Membuang sampah sembarangan. Aku tuh sering banget lihat orang di dalam mobil membuang sampah ke jalan ketika mobil masih berjalan. Kenapa sih gak bisa menyimpan dulu sampahnya di mobil, kemudian jika nanti mobil telah berhenti dan menemukan tempat sampah, baru bisa dibuang. Apalagi kalo mobilnya mewah… gak seimbang banget sama mental pengguna mobilnya yang masih juga suka membuang sampah sembarangan di jalan. Aku pikir… apa mereka gak pernah lihat jalanan di luar negeri ya? Meskipun gak harus ke luar negri, setidaknya kan pernah nonton di televisi. Malu banget kan sama Singapore dan Malaysia… yang super bersih. Masa sih kita gak bisa kayak gitu?

2. Merokok sembarangan. Siapa yang suka kena asap rokok? Siapa yang suka menghirup asap rokok? aku sama sekali gak suka. Benci luar biasa! Dan akan semakin benci lagi kalo ada seorang perokok yang completely gak sadar bahwa kegiatan merokoknya menganggu orang disekitarnya. Aku pernah naik angkutan umum, dan ada orang di dekatku yang merokok dengan cueknya. Meskipun sudah diberi isyarat bahwa orang di sekitarnya sangat terganggu, eh dia malah gak ngerasa sama sekali. Duh, pingin deh mengumpat di depan matanya!!!

3. Berjanji, telat atau gak datang, gak ngasih kabar sama sekali. Hellooo??? Kalo sudah berjanji untuk datang, ya harus ditepati. Kecuali ada halangan yang hanya Allah lah akhirnya gak bisa datang. Kalo sudah berjanji maka harus berusaha sampai mati untuk datang, telat pun gak apa-apa. Yang penting telatnya ngasih kabar. Sekarang kan ada telpon, ada handphone, ada email, macem-macem lah. Masa sih gak bisa ngasih kabar sebelumnya. Aku pikir, dengan kita ngasih kabar, berarti kita menghargai ‘waktu’ teman yang padanya kita telah berjanji. Betul gak?

4. Bikin becek kamar mandi kering. Sering banget tuh ke toilet umum, di mall-mall atau di gedung-gedung publik, aku menemukan banyak banget orang yang gak bisa dan gak ngerti caranya pakai kamar mandi kering. Jadinya… kamar mandi atau toilet yang harusnya kering jadi basah, airnya meluber kemana-mana… jadinya jorok. Sebenarnya aku juga sadar, banyak orang yang belum terbiasa memakai kamar mandi kering. Belum membudaya di masyarakat kita. Tapi ya gimana ya….. menyebalkan bagiku lihat kamar mandi kering jadi basah. Pokoknya sebel aja!

5. Memark-up angka / korupsi. Aku sering banget menemui orang semacam ini. Membeli sesuatu di tokoku, lalu meminta harga yang tertera di nota atau kwitansi dinaikkan dari harga aslinya. Agar dia mendapatkan sekian keuntungan… biasanya sih yang sering bersikap seperti ini pegawai negri atau pajabat-pejabat layanan publik. Aku pikir, kalo semua pegawai negeri seperti ini… gak heran kalau Negara kita gak pernah bisa makmur.

6. Menyerobot antrean. Ampun deh…. Masa sih gak bisa nunggu sebentar, berbaris yang rapi di antrean. Kelihatannya sih simple, tapi bagiku luar biasa. Orang yang gak mau antre menurutku gak sopan dan berbudaya sama sekali. Menyebalkan!

7. Pembeli yang nawarnya keterlaluan. Menawar sih boleh-boleh saja. Bahkan kebanyakan orang, ketika membeli barang, lebih puas jika bisa menawar harganya. Tapi ada sebagian orang yang membeli di tokoku, pake acara menawar harga hingga separuhnya. Emangnya aku nih pedagang kaki lima di sepanjang Malioboro? Atau pedagang barang-barang seni di pasar Sukawati Bali? Aneh aneh aja…aku paling sebel yang begitu.

8. Orang yang bau…. Ya bau badan, bau kaki… pokoknya yang bau lah (orang yang jorok karena gak bisa menjaga kebersihan dirinya sendiri). Aku pikir semua orang juga sudah tau alasannya. Iya kan?

9. ibanding-bandingkan dengan orang lain. Ini juga aku paling gak suka. Sering banget tuh ada yang ngomong “Kok gak sepintar adiknya ya?” atau “Kok gak sesabar Ibunya ya?” ……….. hello??? Bukankah setiap orang berbeda? Gak bisa lah disamain dengan yang lain.

10. Terakhir aku gak suka banget sama para caleg yang suka nempelin poster-poster dirinya di setiap dinding kosong di tokoku. Alhasil, sekarang tokoku kotor banget, penuh poster dan gambar caleg yang saling tumpuk gak karuan. Ampuuun deh, ya kalo nempelinnya pake ijin.. pake bayar dulu… lha ini nggak. Ijin aja nggak apalagi bayar! Huh… merusak pemadangan saja!


DONE!
sorry buat Mbak -G- , soalnya aku kerjain tagnya telat sebulan. hehehehehehe....
karena telat itulah, aku memutuskan untuk tidak meneruskan TAG ini ke blogger yang lain. takut sudah kadaluarsa. yang mau ambil TAG, monggo aja... silahkan gitu....

19 comments:

  1. weuweu ewot n ewot ternyata masih estafet juga!

    wakakakakakakakak kalo dimalioboro nawarnya harus dibawah 50% dulu..xixixixixix

    ReplyDelete
  2. Hihihi... baru kali ini ada yg nyebutin ga suka caleg nempel2 poster, soalnya pengalaman pribadi ya mbak?

    Makasiiiih sudah dikerjakan, sy juga masih nunggak banyak tag niy.. haduh.. *jadi ingat dosa2 sendiri*

    ReplyDelete
  3. huaaaa...sama mbak

    etha juga paling ga suka ma orang yg dah janji tapi trus tiba2 ja mbatalin janji ..

    ReplyDelete
  4. buat poin 4...

    hehehehe...
    agak susyah niiih...
    klo pas bertamu ke hotel gede, pipis, cuman disediain tissue aja, ga disediain pancuran air...yah jadinya make air yg buat bilasan org (permisi dan nuwunsewu) BAB...jadinya muncrat sana-sini....hahahaha

    daripada najis....

    ReplyDelete
  5. yeahhhh, selamat atas PR nya mba :D

    bay the way.way.way. Saya suka buang yang kotor2 sembarangan lho mba. Misalnya membuang wajahku yang kotor hehehe ...

    Congrazz mba ...

    ReplyDelete
  6. satu hal yang ga ku suka adalah DAPAT TAG!!!

    ReplyDelete
  7. Blog memang bisa dipakai buat tempat ngomel kok :D
    Btw, kalo beli karpet boleh turun sampai berapa persen emangnya? Hehe

    ReplyDelete
  8. "Bismillahirrahmanirrahim"

    Hmmm...
    Awas ada mba-mba lagi ngomel,,,hehehe
    Yang sabar, dng tempelan poster para caleg, Orang sabar disayang Tuhan.... ~_~

    ReplyDelete
  9. hai...jeng, wis ngasih koment ke blog nya ika

    ReplyDelete
  10. Setuju ..... Sa kita bikin negara sendiri yuk, .. yg gak kamu suka itu kita bikin jadi KEPRES, ... mau kan jd ibu negaranya?? ... ha ha ha

    he he .. untung aku ga masang poster di tempatmu ya, .. ha ha ha

    ReplyDelete
  11. gak nyangka masalah kamar mandi dibahas.. jadi kalau mandi kan basah tu? jadi gimana ya bu?? :)

    ReplyDelete
  12. Soal janji telat or batalin,topiq sering tuh,hihihi

    Soal kamar mandi kering,setuju ma mas vbi_djenggoten,drpd najis

    Soal poster caleg,sama topiq juga ga suka yang asal tempel tanpa mengindahkan hak orang laen... katanya calon wakil rakyat? koq malah ga punya toleransi gitu,srobot sana-sini,ga punya etika!! Mestinya ada kode etik kampanye dunk... Selaen kasian mbak elsa juga kasian orang pemko jadi repot bersihin poster abis kampanye,padal calegnya ga ada kontribusi langsung ke pemko,ga bayar pajak reklame "atas nama demokrasi" terus kota jadi semrawut ga indah lagi!!!

    Kapan-kapan de topiq post "tentang poster sang caleg yang terhormat: atas nama demokrasi"

    ReplyDelete
  13. untuk 1, 2, 3, 5, 6, aQ juga setuju dng pendapat mbak elsa... tapi untuk no.10 saya g ikut2, itu urusannya mbak elsa ama calegnya. :D

    ReplyDelete
  14. Baca nomor tujuh jadi ingat cerita ini;
    Konsumen: telur sekilo berapa Mbak?
    Penjual: sembilan ribu perak Kang
    Konsumen: Kok mahal? Di TV aja kemarin masih delapan ribu
    Penjual: Beli aja di TV...!!!

    ReplyDelete
  15. toilet ga basah? repot juga.. pa lagi toilet umum..

    lam kenal bu !

    ReplyDelete
  16. toss dulu dech untuk point 1 dan 2 diriku juga sama tidak sukanya :)

    ReplyDelete
  17. i guess now i have become your number 11 ya? :)

    ReplyDelete
  18. kunjungan pertama nih,,, salam kenal ya!!

    ReplyDelete

jangan lupa baca Basmalah sebelum komen...
"Bismillahirrahmanirrahiiiiiiim......"

and please, ANONYMOUS is not allowed.