Friday, September 16, 2011

Do You Know What.....



Do You Know What .....
Rasanya sudah bertahun tahun lamanya tidak menyentuh blog sama sekali. Ya, aku sedang menderita penyakit malas ngeblog, kehilangan selera ngeblog dan tidak bergairah ngeblog sama sekali...
Tapi, sepertinya tidak etis ya.... suasana lebaran sudah hampir kadaluarsa, sementara aku belom bersilaturahim kepada teman-teman blogger. Jadi, lewat postingan ini, Elsa YellowLife dan Baby Dija ingin memohon maaf lahir dan batin kepada semua teman-teman blogger... Manusia adalah tempatnya salah dan khilaf. Pasti kami pernah berbuat salah dalam menulis postingan, ataupun berkomentar. Semoga teman-teman blogger mau memaafkan kami yaa....

dan sekali lagi mohon maaf jika aku numpang nampang sedikit. Maaf yaaa.....

Lebaran di Tebuireng, Elsa-Dija, Aunty Ima, Nona

Sebenarnya ingin memajang foto Dija waktu lebaran, tapi berhubung saat itu kameraku rusak, alhasil aku hanya mengandalkan foto dari kamera adik sepupuku. Sampai sekarang si adik sepupu belom menyetorkan fotonya karena masih mengikuti olimpiade science di Manado. yo wes lah, Semoga menang yaaa....

Ada beberapa teman blogger yang menanyakan soal baju lebaran Dija. Hehehee....bajuya biasa aja kok. Karena aku sendiri gak sempat membelikan atau membuatkan kostum khusus buat Dija. Jadi ya seadanya... InsyaAllah akan ada postingan khusus soal baju lebaran Dija untuk menjawab pertanyaan beberapa teman blogger.

Do You Know What....
Acara kumpul keluarga saat lebaran pastinya merupakan moment yang ditunggu tunggu. Apalagi bagi mereka yang jauh dari kampung halaman. Kapan lagi bisa berkumpul bersama keluarga besar jika bukan saat lebaran, iya kan? Ada yang punya cerita seru saat kumpul keluarga besar lebaran tahun ini? ah, pasti sudah banyak yang memposting soal itu ya, sayangnya aku belom sempat berkunjung ke blog sahabat....

well... aku punya cerita unik soal lebaran kemaren. Ada seorang saudara jauh yang berkesempatan pulang kampung lebaran tahun ini. Beliau adalah seorang akademisi yang sudah lama tinggal di luar negeri dan jarang punya kesempatan pulang ke Indonesia. Nah pada sebuah halal bi halal kemaren, tanpa sengaja kami duduk berdekatan. Sehingga terciptalah suatu percakapan yang cukup mengenaskan. Usai Beliau bertanya tentang Dija dan aku bercerita tentang Dija, Beliau lalu menanyakan 'kabar' ku.

"Dik Elsa sudah lulus kuliah?"
"Sudah Mbak... sudah lama, hehehee"
"Ooh... trus sekarang kerja dimana?"
"Aku?"
Jujur saja, aku bingung ditanya seperti itu. Aku diam sejenak, berpikir mau menjawab apa. Lalu aku jawab sekenanya saja,  "Di rumah, Mbak"
Aku sudah memberikan jawaban yang sebenarnya tentang tempat kerjaku. Tapi tak kusangka responnya begitu di luar dugaan.
"Sabar ya Dik, tetep berusaha. Pasti nanti ada perusahaan yang mau nerima Dik Elsa. Saya juga dulu harus beberapa kali ngelamar kerja sampai akhirnya menemukan pekerjaan saya yang sekarang ini. Dik Elsa rajin rajin kirim surat lamaran aja, yang banyak gitu. Pasti nanti ada yang nyantol satu " begitu katanya sambil menepuk nepuk pundakku, sepertinya beliau mencoba untuk menguatkanku.

Aku cuma terdiam.... melongo keheranan.... tampaknya beliau sangat kasihan dengan keadaanku.
ingin rasanya bercerita panjang lebar, bahwa aku hanya pernah sekali saja mengirimkan surat lamaran pekerjaan ke sebuah perusahaan.  Itupun karena dipaksa oleh temanku. Setelahnya, aku sama sekali tidak pernah berniat melamar pekerjaan. Kenapa harus melamar pekerjaan? kenapa bukan menciptakan lapangan pekerjaan???

Tapi aku lebih memilih diam dan membiarkan Beliau mengasihaniku....




Do You Know What....
Karena aku tidak bekerja di sebuah perusahaan / instansi, aku juga tidak punya Boss, maka aku tidak pernah tahu bagaimana rasanya mendapatkan THR (Tunjangan Hari Raya).
Tapi Alhamdulillah... lebaran tahun ini aku menerima THR untuk pertama kalinya! Hihihiihihi.....
Kok bisa???  Masih ingat Tumpeng Ngetril ku???






Tumpeng Sego Jagung yang aku buat untuk merayakan Ulang Tahun Pakdhe Cholik ini ternyata membawa berkah. Aku jadi juara ke 9 , mendapatkan hadiah uang tunai sebesar Rp. 100.000 dan sebuah Buku berjudul Blogging for Money. Alhamdulillaaaaaah.... Terima Kasih Pakdhe....

Lihat tumpeng diatas, aku jadi lapar...
dan ngomong soal makanan, aku ingin bertanya, siapa penggemar gudeg??





Do You Know What....
Sekarang sudah ada gudeg kaleng!!! Kini kita bisa makan gudeg yogya dimana saja, dan kapan saja!!!
Betapa menyesalnya aku baru tahu soal gudeg kaleng sekarang. Kenapa tidak dari dulu saja... ketika merasa tersiksa dan kebingungan mencari makan di China yang disana semua masakan serba babi ???
Sekarang, kalo mau ke jalan-jalan ke luar negeri gak usah bingung lagi. Tinggal bawa beberapa kaleng gudeg, pasti di luar negeri tidak akan tersiksa lagi, dan gak kangen masakan indonesia lagi. Sip kan?

Gudeg Bu Tjitro ini sudah ada sejak 1925, dan hingga kini masih mempertahankan resep warisan keluarga. Gudeg Kaleng Bu Tjitro adalah inovasi terbaru dari generasi ke empat keluarga Tjitro. Bisa di dapatkan di Restoran Gudeg Bu Tjitro Jalan Janti 330 Yogyakarta.  Kini gudeg kaleng Bu Tjitro juga sudah banyak dijual secara online.

Harganya??
Rp. 20.000 / kaleng.

Rasanya??
Ah.... apa masih perlu bertanya???
Enak laaaaah



Piknik di kutub selatan, Shopping di zimbabwe, Sunbathing dataran tinggi mongolia atau Ngabuburit di paris... sekarang dimanapun kita berada, selalu bisa menikmati gudeg jogja..... enak kan???

65 komentar:

Lidya said...

maaf lahir batin juga mbak. gudeng kalengan beli dimana mbak?
bekerja itu kan tidak harus dikantor ya padahal:)

Lyliana Thia said...

Aiiih ada gudeg kaleng... mauuu... *halah kok yg pertama di komentarin makanannya sih? :p*

anyway...

aku juga mengucapkan mohon maaf lahir dan batin ya Mbak Elsa... :-D
Semoga qta dipertemukan kembali dgn Ramadhan tahun depan, amin... :-)

lalu...

aku juga samaaa kayak mbak Elsa... aku kirim lamaran kerja bisa dihitung dengan jari tangan... nggak banyak... karena ingin bebas menentukan usaha, ingin bebas menentukan jadwal dan waktu kerja...

rezeki, bisa datang dari mana aja mbak Elsa, nggak cuma dari Boss .. :-)

sukses selalu utk Mbak Elsa dan DIja ya... ditunggu foto baju lebarannya.. hihihi

.:diah:. said...

Maaf lahir bathin juga yaa Mbak, sun tuk Dija :-*

asyik nih Mbak dapat THR dari ikutan GA :)

Sadako Kenzhi said...

Maaf lahir batin juga ya mbak Elsa dan Dija cantik... alhamdulillah, berbekal tulisan bisa dapet THR, hehe. Gudeg kaleng?? saya baru tahu dari mbak neh, di Jogja di mana ya adanya selain pesan online mbak? mumpung mbak saya masih di Jogja, bisa nitip :D

Pungky said...

maafin pungky juga ya mbak cantik,,, salam cipok buat dija :D

waaaa, pengen nyobain itu gudegnya.. kayaknya asik ya. kalo lagi perjalanan jauh trus bosen sama sarden kan jadi ada gudeg. hohohoho pengeeeen >.<


btw, gara2 resensi mbak elsa tentang white tiger, aku jadi beli dan udah tamat. dan setuju sama semua opini mbak ttg buku itu. beneran seruuuu. kalah deh slumdog milioner :D

Syifa Azz said...

sayangnya aku gag terlalu suka gudeg mba. aku mau tumpengnya aja gimana? hehe...
mohon maaf lahir bathin juga yo mba El :)
salam cubit buat Dija ^^

Ladyonthemirror said...

Selamat Hari raya Idhul Fitri Mohon maaf lahir dan bathin, dimana bisa dapetin gudheg itu Mbak Elsa di Supermarket ada?

Djangan Pakies said...

assalamu'alaikum Mbak,
mohon maaf lahir dan batin jika selama silaturrahim ada salah khilaf.

ngeliat gudeg dikemas kayak gtu, memberikan inspirasi yang baik ternyata mereka memiliki strategi pemasaran yang profesional

ammie said...

mohon maaf lahir bathin ya mba n dija...
kalo ada komen2 yagn gak berkenan ti hati..hehehe..
semangat ya ngeblognya ... :)

zone said...

makin lama makanan banyak yg model kaleng-kalengan ya....
saya merindukan masakan yg alami...
sayuran hijau dan tempe...
:)

Meutia Halida Khairani said...

mohon mahaaf lahir batin mbak.. saya jg males nge-blog sewaktu lebaran kemaren :p

well, kebanyakan org mengira kerja di kantor itu bener2 kerjaan ideal. padahal, berwiraswasta itu jauuuh lebih ideal lagi :)

Fiction's World said...

mohon maaf lahir dan batin juga ya tante :)

justru lebih asik jadi wiraswasta atau pencipta lapangan kerja, kita yang jadi bossnya hhehhe

yustha tt said...

sama2 mb Elsa, maaf lahir batin juga ya,,
Itu foto berempat foto mb Elsa bersaudara ya? Mirip2..

Btw, gudeg kaleng-nya boleh juga ini untuk oleh2 teman2 di sini. Thanks infonya ya mb... :)

Erikson Bin Asli Aziz said...

mohon maaf lahir dan batin y Mbak. Mbak, jangan mundur selangkah pun, saya salut dengan prinsip untuk membuka lapangan pekerjaan daripada jadi pegawai. Jarang memang orang yang bermental begitu, tp memang diperlukan, oleh Negeri ini, USA bisa maju karena banyak perusahaan swasta yang berperan penting dalam perekonomiannya.

Rawins said...

kalo abis libur lama
langsung kebanjiran pr ya..?

merry go round said...

Akhirnya si kuning ini terisi postingan baru jugaaa.... Selamat lebaran ya mba, maaf lahir batin...

Untuk kerjaan, nggak perlu cape dan repot ngejelasin sama orang lain apa sebenarnya pekerjaan kita. Yang penting kita suka dan menikmati apapun pekerjaan yg digeluti :D

Arman said...

met Idul Fitri ya sa...
mohon maaf lahir batin!!!!

waaa gudeg kalengan??? menarik banget tuh... :D

dunia kecil indi said...

wah, aku sempat singgu soal "kerja di rumah" di 1 post sebelum ini :) memang masih banyak yg belum tau kalau kerja di rumah itu menjanjikan dan sama lelahnya, bukan berarti bisa santai2. bedanya cuma lebih asyik aja :)
gudeg kaleng aku udah coba, mbak. enak, gak terlalu manis :)
maaf lahir batin ya, salam muaach buat dija :))a

ita said...

met lahir batin juga ya sa..
samaan nih kita, sedang dilanda kemalasan :D
hahaha, yuk ah semangat :D

btw kalo gudeg kaleng emang udah lumayan tenar belakangan ini. maklum digang senggol sebelah *baca multiply* da banyak banget seller yang jualan. hahahah :D

btw kangen sama dija :)
kapan ya bisa ketemuaaannnnn, aku ngiri baca cerita2 yang pada kopdar :D

ita said...

btw keluapaan. setuju banget, kalo bisa menciptakan lapangan pekerjaan malah lebih baik :)
yah itulah kalo satu berita langsung ditelan bulat2, jadi salah maksud deh :D

btw aku dulu termasuk yang sering ngirim lamaran pekerjaan. begitu sekarang kerja dirumah, malah happy, ide2 kreatif malah terus2an muncul :D

indo-android said...

Sabar ya dik elsa ...wk wk wk...

dey said...

maaf lahir batin juga ya Mbak Elsa ..

Baru tau lho kalo ternyata ada gudeg kalengan, buat yang suka bepergian kayaknya bisa jadi pilihan tuh ..

Sipp, mendukung deh buat menciptakan lapangan pekerjaan daripada mencari pekerjaan. Fauzan yg masih kecil aja udah saya kasih tau begitu, mudah2an meski skr blm ngerti, tp ucapan ibunya tetep nempel dan kalo dah gede nanti bisa dilaksanain.

♥chika_rei♥ said...

haii mba elsa
salam kangen dari chika untuk mba elsa dan dija ^^

sudah lama rasanya gx liat postingan mba elsa

mohon maaf lahir batin juga ya mba

selamat untuk hadiah tumpeng ngetrilnya^^

cipu said...

Hiatus sih hiatus... sekali nya online, Gileeeeee bisa sepanjang ini. Tapi menarik tulisannya, karena runut dan bertuturnya enak.

Sa, saya suka tampilan blog nya yang sekarang...

Sun_Dhe said...

klo dhe malah kadang cemburu ama orang2 yg bs nyiptain lapangan kerja sndiri ato kerja di rumah gt, tp harus trikat dengan pekerjaan2 dan atasan. sprti ke mba elsa. hehehehe..
ya.. pokoknya apapun itu harus qt syukuri.

btw, dhe kok ga suka gudeg yah :( padahal wktu mudik ke jateng banyak gudeg dmn2.

NuellubiS said...

ku pengen ngasilin duit sendiri dari blog, tapi sayangnya belum punya rekening sendiri. huhuhu...

Dwi Wahyu Arif N said...

Gudeg kaleng? kog baru tahu ya.. :3

monda said...

gudeg kesukaanku itu....

NuellubiS said...

pindah blog ke http://immanuels-notes.blogspot.com/

Obrolan Blogger.com said...

ya sudah anggap saja mereka yang tanya kerjaanmu adalah pemberi support bagimu, tapi khan yang kita tahu bahwa kau sudah jauh melangkah kerja diluar versi pikir dan prakiraan mereka.

Minal aidzin wal wa idzin, maafin kita ya de...

Obrolan Blogger.com said...

ya sudah anggap saja mereka yang tanya kerjaanmu adalah pemberi support bagimu, tapi khan yang kita tahu bahwa kau sudah jauh melangkah kerja diluar versi pikir dan prakiraan mereka.

Minal aidzin wal wa idzin, maafin kita ya de...

Nia said...

Dijaaa...kangen nechhh.....mau lihat baju lebaran Dija...pasti bagus2 hehehe...

maaf lahir bathin juga yach mbak...maafkan kalo ada salah2 kata.....

wah gudeg ada yg kalengan? tahan brp lama yachh...kayaknya asyiknya juga utk dicoba........

Dija..ditunggu yach foto2 baju lebarannya heheh....

Aulawi Ahmad said...

minal aidin walfaidzin ya :) n selamat menang lombanya..btw soal perbincangan dgn saudaramu itu cukup menarik, heran juga org yg lama di luar negeri orientasinya masih jadi pegawai juga ternyata :)

nurlailazahra said...

maaf lahir bathin juga mbak. banyak hal yg dibaca tp sulit untuk berkomentar banyak, intinya mah, semangat ya mbak :D

-ric@Ptmn said...

Elsa...,
Minal aidzin wal wa idzin..
Maaf lahir batin ya..

Imelda said...

waaaaah gudeng kaleng! Mauuuuu

Maaf lahir batin ya Elsa

EM

Orin said...

Mohon dimaafkan jg ya mba El, sun sayang buat DIja yg makin cuantik.

Ngabuburit di Paris?? duh kapan yaa... hohohoho

Mama Kinan said...

Mohon Maaf lahir batin untuk mbak elsa & princess dija sekeluarga...
maaf baru sempat BW kesini..baru balik dari mudik mbak..sama juga sama mbak elsa masih males untuk mulai lagi...ditambah ribet ditempat kerja..mulai lagi membangkitkan semangat untuk pantang menyerah mencari sesuap nasi..:) halah bahasanya
soal bekerja, setuju banget dengan mbak elsa, bukankah lebih baik kita bisa menciptakan lapangan pekerjaan buat orang,...bekerja nggak harus ngantor...saya malah pinginnya bekerja dari rumah bisa ngawasin kinan dan membimbing dan mengasuh dengan tangan saya sendiri..istilahnya IRT yang menghasilakan uang gitu..
waduh ada gudeg kaleng..wah mantap nieh..coba searching sapa tahu bisa pesan online ..wah pastinya pake pengawet yah mbak bahannya???
ok mbak elsa semoga semangat ngeblog nya cepat pulih kangen sama postingannya :)

Mustika Hayati said...

great blog! mohon maaf lahir batin juga mba.

www.choccopost.blogspot.com

-readers

Tia - tealovecoffee said...

mbak Elsaaaaa... daku sungkem padamu mbaaakkk,, maapin salah2ku yaaa :D

hehehe masih banyak orang di luar sana yg mendefinisikan sukses tu kerja di kantoran ya.. yg sabar ya mbak... :p

selamat buat kemenangan tumpengnya...

btw penasaran ama gudegnyaaaa/// itu isinya apa lengkap sak krecek & ayam & telurnya ya? *ngiler*

uci cigrey said...

mohon maaf lahir bathin tante elsa :)
wah gudeg kaleng yah, eh koq males sih, sini ucil guyur pake aer dingin biar smangat :D
cakep2 nular ke dija jadi cakep juga :D
baru sekali jawab, dijawab dengan ribuan kata yah ola elsa, sabar..

Zulfadhli's Family said...

Dear.

Sekali lagi kami juga mohon maaaf lahir dan bathin.... gw kok tertaik lihat gudegnyaaa.... keren juga udah ada inovasi.....



Regards,
... Ayah Zahia ...

dhenok said...

saya dulu sempat gk percaya lho mbak kalo gudeg kalengan itu beneran ada, dan ini adalah pertama kali saya liat rupa gudeg kalengan.. hmm, rasanya masih menjadi tanda tanya buat saya.. kirimm dong mbak.. hehe :D

entik said...

maap lahir bateen juga elsa...

eits.. baru tahu sekarang ada gudeg kaleng

ningnung said...

maaf lahir batin ya mbak elsa :)

selamaaatt tumpengnya menang, emang lucu bgt tumpengnya! btw aku pernah liat jg di tivi itu gudeg kaleng, cuman ga tau belinya dimana -_-

ke2nai said...

beli online gudeg tjitro dimana mbak?

rabest said...

saya juga baru tau mbak ada gudaeg kalengan, hehehe..

oiya nih, saya juga jadi salah satu yang nungguin tentang postingan baju ebarannya dija.. :D

Penghuni 60 said...

istri aku tuh paling demen ama gudeg
^_^

Ra-kun lari-laRIAN said...

saya kemaren juga malas ngeblog :p
mari mbak, kita rajin2 blogging lagi :)

eh, gudeg bisa masuk kaleng?

rafabacil said...

tante Elsa,,, Rafa juga mau dunk gudeg kalengnya,,,tapi Rafa blum boleh makan gudeg....hehehehehe

riestabacil said...

wah,,,aku malah baru tau mbak,,,ada gudeg kaleng....kapan2 mau beli ah...

Pakde Cholik said...

Ikut senang sudah muncul lagi.
Saya baru bertanya apakah THR sudah sampai, ternyata muncul di postingan.
kapan2 saya mampir ke toko jeng Elsa ach.

Gudeg kalengan? dimana dijualnya tuh jeng. Kok saya belum menemukan ya, mungkin di supermarket SBY ada ya.Harus patroli di Giant nich.

Salam hangat dari Surabaya

Nchie said...

Maaf lahir batin juga Tante Elsa..
Baby Dija juga,makin lucu deh..

Kirain aku doank yang berpenyakitan malas..ternyata tante elsa ketularan juga..
Yuk mari sama2 menyemangi untuk ngeblog lagii..

DewiFatma said...

nhaaa...tu dia! Aku emang blom pernah makan gudeg.
*lebih mengenaskan*

Kalo beli onlen, dimana Jeng?

Eits...kelupaan. Maaf lahir batin juga ya, Elsa and Titip kecupan buat Dija Cute :D

Allisa Yustica Krones said...

Sayangnya saya gak begitu suka gudeg, mbak, pengennya bisa selalu bawa bumbu rica-rica ke mana aja, hehehe...

Selamat hari raya Idul Fitri juga yah buat mbak Elsa sekeluarga, maaf baru sekarang ngucapinnya.

Ditunggu yaa cerita soal baju lebarannya Dija, pasti cantik banget :D


Btw, soal kerja itu, memang sebenarnya lebih baik menciptakan lapangan pekerjaan dibanding jadi 'kuli' perusahaan. Saya juga walo kerja kantoran tapi tetep nyiapin langkah2 untuk bikin usaha..semoga segera tercapai, hehe..

Langit said...

yeah Now I Know About miss Elsa, he

pa kabar kak Elsa, wah ternyata penyakit kita males ngeblog sama iah, aku juga lebih dr 1 semester ga ngurus Langitsenja, he

tetap semangat ja deh, :)

Hendriawanz said...

Untuk yang pekerjaan, kalau yang pekerjaan yang ditekuni adalah yang disukai..bukankah itu yang diinginkan banyak orang. Banyak yang bekerja, padahal merasa tidak cocok dengan pekerjaan itu. Kalau Yellow Life sh, sudah eksis la..hehe
Untuk juara ke-9, selamat ya..
Untuk gudeg, wah aku yang tinggal di Jogja dan suka gudeg juga, malah gak tahu yang versi kaleng ini. Tapi kok rasanya tetep pengin yang beralas daun pisang ya...cuma kalau pas pengin dan lingkungan di situ tidak ada...nah baru terasa kali ya kalau butuh itu..hehe

attayaya-harimau said...

sama mba...
setelah lebaran ni aku terjangkit penyakit malas ngeblog
sekarang mosting 2-3 hari sekali.

hmmm gudeg in atin
wooow jogja makin maju
cuma lupa gudeg bu citro tuh dekat mana ya?
aku ngekos di samping gudeg bu yum selokan mataram

Clara Canceriana said...

wah mbak, apa kabarnya?
rasanya udah lama nggak bersua (bersua via blog maksudnya)
aku baru tau kalo ada gudeg kalengan loh, lebih praktis ya ^^

catatan kecilku said...

aku juga baru tahu tentang gudeng kaleng nih... jadi pengen nyoba. :)

anazkia said...

Foto2nya luar biasa, Mbak Elsa. I like this hihihi.. jepretannya mantep.

Gudeg kalengan, beneran baru tahu :). Eh, saya lupa Mbak Elsa ada di mana :( maaf.. Jogja apa Jatim, yah?

Mbak, ajarin saya membuka lapangan pekerjaan sendiri dunk? :) Mau belajar kusrsus njahit, ah :)

anazkia said...

Ternyata kita sedang memiliki penyakit yang sama. Ayo kita semangat ngeblog!!! hihihi..

Ngelirik postingan 2011, jatuh hihih.. samaaaaa....

Kasih bunga semangat ke Mbak Elsa. Ayok, semangat, Mbak. Soale Anaz juga baru bangkit nih di blogspot :)

Sitti Rasuna Wibawa said...

Ih baru tahu ada gudeg kalengan.
Hehehe, salam kenal ya mbak. Aku Una. :)

obat tradisional batuk berdarah said...

gudeg kalengannya bisa di dapet di wilayah tasik ga sii ??

handhika said...

Masih selalu kagum dengan orang - orang yang berani membuka usaha sendiri,hebat.

haha aku suka gudeg mba, dulu kadang beli di samping rumahnya mba Elsa, dan kadang sering lihat mba Elsa juga pas lagi nyebrang jalan, tapi yang paling sering lagi belinya di utara bioskop.

Post a Comment

jangan lupa baca Basmalah sebelum komen...
"Bismillahirrahmanirrahiiiiiiim......"

and please, ANONYMOUS is not allowed.