Monday, January 23, 2012

Dear Kakak



BalongRejo, Sumobito, Jombang  5 Januari 2012


Dear Kak Noni.....
Selamat ulang tahun Kak. Kamu 32 tahun ya. Kalo kamu disini sekarang, pasti kita bisa tertawa bersama, menertawakan diri kita sendiri yang semakin tua. Sudah kepala 3, gak terasa ya....
Padahal aku masih ingat betul, ketika dulu kita berlarian di antara barisan lemari kayu dan tumpukan kursi-kursi di toko. Kamu kesana, aku ikut kesana. Kami kesini, aku pun ikut kesini. Mengikutimu kemanapun kamu berlari...mengejarmu sambil tertawa senang. Bagiku, kamu adalah panutan atas segala-galanya.

Kamu ingat tidak? Kamu mengajariku bermain dengan pintu-pintu lemari yang berjajar panjang di toko kita? Aku sudah lupa bagaimana aturan bermainnya. Yang aku ingat hanyalah kamu berpura-pura menjepitku dengan lemari, dan aku berpura-pura menangis kesakitan. Lalu Ibu langsung datang tergopoh gopoh mengira kita berdua dalam bahaya!!! Hahahahahaaaaaaa
Kita tertawa-tawa senang sekali. Padahal jika dipikir pikir sekarang, apa asyiknya main jepit-jepitan daun pintu lemari? Hahahahaa

Satu hal yang aku tak bisa lupa, ketika kita sama sama kejatuhan lemari... tertindih!!! Hahahahahaaaa
Aku tidak ingat bagaimana kejadiannya. Aku hanya ingat, ketika kita memanjat lemari jati yang besar itu... tiba tiba dengan sekejap, kita berada di ruang gelap yang sempit, tak bisa bergerak. Kamu menangis sejadi-jadinya, dan melihatmu menangis, aku pun mencontek dengan cara yang sangat baik, yaitu menangis lebih keras. Selanjutnya.. aku tak ingat lagi.

Kemaren aku sempat bertanya pada Ibu tentang kejadian itu. Ibu bilang, Ibu juga gak akan lupa peristiwa 2 balitanya tertimpa lemari jati yang besar sekali. Hahahaahhaaa.... untungnya kita ga penyet ya Kak, karena alhamdulillah kita berada di salah satu rongga lemari. Jadi ketika lemarinya jatuh, masih ada ruang untuk tempat berlindung kita.




Oh ya Kak,
Aku mau minta maaf. Soalnya Adin kemaren semester 1 kelas 2.... gak dapet ranking 3 besar. Kalo dulu kelas satu semester 1, Adin bisa rangking 1. Lalu semester duanya melorot jadi rangking 3... sekarang sepertinya Adin rangking 10 Kak... Sorry ya Kak.....
Aku mengakui, aku kurang rajin dampingin Adin belajar. Habis aku gak tega lihat dia mengantuk. Belajar sedikit aja langsung ngantuk. Beda dengan ketika main PS ya...mau berjam-jam juga gak pakai acara ngantuk. Tapi tenang aja Kak... Adin selalu memenuhi perjanjian kami kok...

Eh iya, Kamu sudah tahu soal perjanjian itu kan?
Isi perjanjiannya Adin boleh main PS ketika hari sabtu dan minggu saja. Minggu pun cuma sampai sore. Karena petangnya harus belajar buat hari senin.

Trus apa lagi ya... hhm.... Sekarang kan musim hujan Kak, hampir tiap hari hujan tuh. Aladdin suka iri lihat teman-teman sekolahnya berhujan-hujan ria. Suatu hari, dia minta ijin maen bola sambil hujan-hujanan. Kasihan aku melihatnya, akhirnya aku ijinkan, tapi dengan syarat gak boleh hujan-hujanan tiap hari. Dan kalau mau hujan-hujanan harus minta ijin dulu. Aku khawatir dia sakit Kak... dia kan gampang sekali kena batuk-pilek. Kalau hujan-hujanannya diawasin kan insyaAllah gak terlalu lama gitu.

Adin sekarang sudah pintar kok Kak, kalo aku suruh jagain Dija,  ketika aku lagi repot, Adin benar-benar berusaha keras ajak Dija main atau temenin nonton tv, atau yang lainnya. Pokoknya jagain Dija banget deh.
Dija beruntung ya Kak, punya 3 kakak lelaki. Kelak pasti bisa jagain Dija tuh, amiiiiiiiiin amiiiiiiiiiiiin

Kakak tahu gak, gimana kalo Roby datang ke Jombang?
MasyaAllah... Roby tuh banget suka ciumin Dija, suka peluk-peluk Dija. Sepertinya dia yang paling ektrim menunjukkan sayangnya ke Dija. Dan lucunya... Dija agak agak gimanaaa gitu kalo dipeluk Roby, Habis pelukannya kan kenceng banget, Dija jadi sedikit kesakitan. Tapi lucu loh Kak... coba Kamu bisa lihat mereka....   :(






Kalo Dija... Kamu bisa lihat sendiri kan Kak... Dia secantik Kamu!!!
rambutnya sudah panjang sekarang, bisa dikuncir dua. Kalo ketemu anak pembeli di toko yang rambutnya dikuncir atau dikepang, Dija pasti latah tuh..minta dikuncir juga. Hehheehehee lucu deh. Aku beliin karet dan pita warna-warni. Seperti jaman kita masih kecil dulu... koleksi pita dan jepitnya kan sampai satu dus aqua gitu! hehehhehee

Hari ini, sengaja aku bangunin Dija pagi-pagi. Aku bilang ke Dija, kalo kita mau pergi ke makam Ibu Noni. Dia langsung gembira, karena mau diajak pergi. Dija semangat sekali, mandi, langsung pakai baju, dan cari sepatunya sendiri, meskipun belum bisa pasang sepatunya sendiri. Dan begitu tiba di pintu gerbang makam, Dija selalu bilang "Ibu Noni" gitu. Aku senang sekali....

Rasanya banggaaaaaa gitu, Dija bisa bilang "Ibu Noni". Aku terharu Kak!

Dija juga senang sekali waktu aku suruh menabur bunga ke makammu. Dia ambil segenggam, lalu lempar. Ambil segenggam lagi, lalu lempar. Hahahahaa... Tau gak dimana lucunya? Dia kadang suka pilih pilih bunganya Kak. Dija pilih yang warna pink. Sepertinya Dija memang maniak pink tuh... Ayahnya pasti lega ya, Dija tidak tertular virus kuningku, hihihihihi....

lalu bunga sedap malam itu... Hehehee... Dija yang pilih juga Kak. Waktu beli bunga di perempatan jalan veteran itu, Dija tiba tiba saja mengambil beberapa tangkai bunga sedap malam. Ya sudah, kami bawa saja kemari. Mau digeletakkan gitu aja, kok gak bagus. Akhirnya aku ajak Dija tancepin batang-batang bunga itu di dekat nisanmu. Seperti bikin menara yang tinggi....  Dija suka sekali. Dia tertawa-tawa. Kamu lihat kan??

Ketika beli balon, Dija pilih warna pink juga. Ketika beli es krim, Dija ambil yang warna pink. Lalu saat aku bawa ke toko roti, dia tunjuk donat dengan gula-gula pink di atasnya. Karena itu, hari ini sengaja aku pilihkan baju pink juga buat Dija, biar Kamu bisa lihat... She's really pink princess, isn't She?

Aku berani bertaruh satu milyar deh... Kalo kamu disini, pasti kamu lebih heboh lagi dandanin Dija. Iya kan?? Iya kan?? Hahahahahaa.... Impianmu memiliki gadis kecil yang lucu kan sudah terkabul. Tapi sepertinya aku lebih beruntung dibanding kamu yaa.... Karena She's here with me now.  Hahahahaa, gadis kecilnya sekarang aku aja yang dandanin. Jadi suka suka aku ya Kak... Kamu gak boleh protes! Hahahahhaaa......





Kak... sepertinya Dija sudah lelah tuh. Setelah menabur bunga pink untukmu, dia berlari-larian mengejar Kupu-kupu. Alhamdulillah ya, banyak kupu-kupu disini. Suasana makam jadi terlihat indah dan menyenangkan buat Dija. 

Tuh kan... sekarang dia mulai merengek sambil berkata  "pulang... yuk pulang" dan gak mau lepas dari gendonganku. Aku suruh dia bersabar dulu, aku belom menyelesaikan bacaan surat Yasinku buatmu. Dija sabar banget tuh nungguin aku menyelesaikan yasinku.
Meskipun sesekali dia merengek "pulang... yuk pulang", hehehhee...

Kamu dengar sendiri kan? Dija sekarang sudah mulai banyak bicara. Meskipun kosa katanya masih terbatas, tapi dia selalu berusaha ngomong kok Kak. Kamilah yang harus putar otak memahami maksudnya jika kata-katanya belom jelas. 

Ah, hampir saja aku lupa bilang.... Sebentar lagi Dija ulang tahun yang ke dua Kak! Tak terasa ya Kak. Sudah dua tahun yang lalu... Rasanya masih belom kering air mata ini. Rasanya masih ingat betul melihatmu di ranjang rumah sakit. Rasanya masih ingat betul menggendong Dija yang sangat mungil dengan tangan kiriku saja. Sekarang... Jika menggendong Dija dengan satu tangan, aku gak sanggup Kak! hehehehhee

2 tahun umur Dija sebentar lagi. Aku sudah gak sabar mengantar Dija ke sekolah Kak. Kalo ada kamu, aku pasti sudah meminta saran soal pilih sekolah. Kamu kan sudah banyak pengalaman memilih-milih sekolah buat kakak-kakak Dija Kak... aku? nol besar kalo soal beginian. hhm... tetap semangat!!  doakan aku bisa mendapatkan sekolah yang bagus buat Dija ya Kak... 




Hehehee... Dija makin kenceng merengeknya Kak... Kami pamit dulu yaaa. Sepertinya dia sudah tak kuat lagi menahan kantuk...mungkin juga terlalu lelah setelah mengejar kupu-kupu. heheheheee

Kapan-kapan kami berkunjung lagi.

daaaaaaaaaaa.......







YellowLife berpartisipasi dalam ‘Saweran Kecebong 3 Warna’ yang didalangi oleh Jeng Soes - Jeng Dewi -Jeng Nia, disponsori oleh Jeng AnggieDesa Bonekadan Kios108.

57 comments:

  1. salam buat Dija dan kakak2nya mbak....semoga jadi anak yg sholehah dan sholeh semua. Aamiin :)

    ReplyDelete
  2. wwwah..tante Elsa dan ibu Noni, kompak tuh Dija..!! haha,,luccu lagii,..
    jazakillah..

    ReplyDelete
  3. insyaallah kak Noni tenang dan damai disana, karena ketiga jagoan dan putri kecil terawat dengan baik mba :)

    slalu sun syg untuk dija....

    ReplyDelete
  4. Kalau alm Mama Dija masih ada, skrng seumur denganku. semoga Mama Dija tenang di sisiNya, Dija makin pinter dan soleh yaa :)

    ReplyDelete
  5. dija pasti bisa memenuhi harapan ibunya dibawah bimbingan esa
    amiin...

    ReplyDelete
  6. speechless...

    Mba Noni pasti tenang menitipkan semua anak-anaknya sama Mba Elsa, plus Mba Noni pasti senang melihat perkembangan anak-anaknya dalam didikan Mba Elsa. Tetap semangat, sabar, dan tabah ya Mba. Tuhan pasti punya rencana yang indah untuk kalian sekeluarga. Amin.

    ReplyDelete
  7. selamat ultah untuk mamanya dija. beliau pasti bahagia di surga sana melihat dija jadi anak manis dan cerdas. keep your good work, mbak elsa :)

    ReplyDelete
  8. aduh sa... sedih banget gua bacanya... :((

    selamat ultah ya buat ibu noni...

    ReplyDelete
  9. Terharu bacanya, mbak Elsa... :-)

    Iya aku setuju, pasti Ibu Noni bangga melihat anak2nya sekarang... Adin yang masih masuk peringkat 10 besar... ROby yang penyayang... Dija yang cantik dengan pinky pinky...

    Semoga Ibu Noni bahagia selalu ya.. amiiin...

    ReplyDelete
  10. Kalo seandainya sebagai laki-laki boleh titikkan air mata, tentu sudah dari tadi itu terjadi.

    kalimat demi kalimat mengalir 'mengharu biru' diantara keceriaanmu aku sempet rasakan betapa teririsnya perasaanmu terlebih saat dija pilih bunga untuk ibunda tercintanya.

    Sungguh kalian adalah dua saudara yang sangat dekat dan berbahagialah Ibu kalian.

    Salam dan Sungkem buat ibu dirumah

    ReplyDelete
  11. Berkaca-kaca mbak bacanya.. Semoga Adin, Dija, Roby dan satunya sp ya mbak (maaf blm kenal hehe)mejadi anak sholeh dan sholehah, aamiin :)

    ReplyDelete
  12. semoga ibu noni mendapatkan tempat terindah di sisi Alloh swt....ibu noni pasti juga bisa melihat dari sana bahwa mbak elsa sangat2 menyayangi dija dan kakak2nya....hmmm...bener2 terharu mbak bacanya...

    ReplyDelete
  13. Poto-potonya bikin aku nangiiiissss.. :(

    ReplyDelete
  14. beruntung ya Mbak punya kemampuan untuk bisa merawat Dija dengan segala apa yang dimiliki sekarang. Semoga berkah....

    ReplyDelete
  15. dija cantik banget...

    terharu mba bacanya...pasti mba noni banggga dija dirawat dengan baik sama mb elsa

    ReplyDelete
  16. Aduh, sedih banget baca ini..

    Kerasa banget rindunya mbak Elsa ke ibu Noni, dan tambah terharu ngeliat Dija..

    Salam buat Dija dan kakak2nya ya mbak...dan semoga mbak Elsa bisa menemukan sekolah yang tepat buat Dija :)

    ReplyDelete
  17. terharu dengan tulisanmu,... sangat terasa seperti kerinduan jg sayang mu pada mereka.

    Aku yakin, m' noni di sana tersenyum, melihat bidadari kecilnya terawat dengan baik dan penuh kasih.


    salam

    ReplyDelete
  18. Ibu Noni pasti senang karena Dija disayang ketiga kakaknya , yang kelak akan jadi 'bodyguard' nya saat remaja!

    ReplyDelete
  19. hiks meleleh air mata baca postingan ini...pasti ibu noni senang yach gadis kecilnya sdh pintar ngomong....smoga dija kelak menjadi anak yg membanggakan...

    terimakasih mbak elsa atas partisipasinya...sdh tercatat sbg peserta...

    ReplyDelete
  20. saya ikut baca doanya dari sini aja tante elsa,hehehe

    ReplyDelete
  21. Gadis kecil itu memang cantik sekali. Tentu Ibu Noni senang melihatnya. Suratmu bikin ingusku meleleh, Jeunk. Terharu!

    Makasih ya.. sudah dicatat sebagai peserta :)

    ReplyDelete
  22. Aaah,,,mengharukan sekali mba El..

    ReplyDelete
  23. gak tau mau komen apa, sangat menyentuh pastinya...

    ReplyDelete
  24. Kelak dija pasti bisa seperti mamanya :) Ceritanya sedih, terutama lagunya......

    ReplyDelete
  25. bismillah. slm knl. artikel yg bagus.

    ReplyDelete
  26. semakin terharu sewaktu membacanya T_T..
    semoga ibu noni di terima di sisi Allah SWT. semoga semua anak2nya menjadi anak yg sholeh/sholehah. aminn..

    masih terharu... T_T

    ReplyDelete
  27. Dija yang cantik manis juga mengemaskan, pasti kelak besar bisa menjadi kebanggan ibu Noni.
    Sun sayang untuk Dija

    ReplyDelete
  28. Jeng, maap mak Cebong 3 baru datang. Pesawatnya delay boo :-)

    Hiks, terharu gw Say bacanya. Ka Noni pasti bangga punya adik seperti dikau

    Dija, berdoa terus untuk Ibu Noni yaaaa

    ReplyDelete
  29. Kak Noni pasti bahagia menitipkan anak-anaknya di tangan yg tepat.

    Btw gak nyangka pembawaan Mbak Elsa yg kalem, ternyata masa kecilnya "nakal" juga ya? Untung gak kenapa2 ditimpa lemari jati. ckckck...

    ReplyDelete
  30. Duh, subhanalloh...beruntungnya Dija memilikimu, Mba Elsa....

    #al-fatihah buat Ibu Noni...

    ReplyDelete
  31. Ah, Tante Elsa...
    Beruntungnya Dija berada di tangan orang2 yang tepat, meski telah pergi ibundanya...

    Dua tahun, sungguh tak terasa. jadi ingat awal2 kenal dengan Mbak Elsa...

    ReplyDelete
  32. huhuuu, terharu.. :')
    semoga Ibo Noni tenang di alam sana.

    ReplyDelete
  33. lucu sekali de dijanya
    sedikit terharu juga baca ceritanya :(

    ReplyDelete
  34. Semoga Kakak berada di alam kubur dengan segala kenikmatannya, apalagi Beliau sudah ke Tanah Suci, semoga menjadi bekal yang sebaik baik bekal.

    ReplyDelete
  35. wah Dija suka banget warna pink ya, girly deh

    ReplyDelete
  36. Mbaaakk, *terharu baca iniiii*

    Dijaaaaaa sun muaaahh :-*

    ReplyDelete
  37. Ikut berdoa semoga Ibu Noni mendapat tempat yang layak disisinya, anak2 juga diberikan kesehatan, kebahagiaan & kesuksesan.
    Salam juga buat Dija...

    ReplyDelete
  38. sedih bacanya... :cry:
    Semangat ya, mbak Elsa...

    ReplyDelete
  39. TErasa banget kedekatan mbak Elsa dg Bundanya Dija... pasti Mbak Noni bahagia karena Dija dalam asuhan orang yg tepat...

    ReplyDelete
  40. semoga almarhumah tenang di sisinya amiiiiiiiiiiiiinnn ....

    ReplyDelete
  41. mbak elsaaaaaaaaaaa saya baca postingan ini pas lg kerja diruang siar, mau nangis tp msti siaran.. huhuhuhu.. Dija sayang semoga mnjd anak solehah ya nak, nurut sama tante elsa..
    Hah, lgs kangen my lil' princess dirumah..

    ReplyDelete
  42. betapa beruntungnya baby dija punya tate seperti mba elsa,,yg memberikan kasih syaang yg tulus ke dijaa
    cup sayang buat dijaa ya mba

    ReplyDelete
  43. Elsa, salam kenal ya. Cerita ini sungguh mengharukan, sukses menitikkan airmata yang entah berapa banyak hehe.
    Smoga kakakmu bahagia ditempatnya yang sekarang ya, dan itu Dija, bener deh cantik banget. Sehat terus dan jadi anak sholehah ya sayang :*

    ReplyDelete
  44. Tanteeeee..., Shasa sedih bacanya...

    Peluk dek Dija aja deh ya... hikss..

    ReplyDelete
  45. Elsa.. apakabar ?
    tau nggak Sa, kalo aku lagi pengen nangis akhir2 ini.. aku pilih mampir blog Elsa (lho?)
    Cium sayang u Dija ya..
    Salam kangen :)

    ReplyDelete
  46. terharuu mbakk klo ngelihat pemakaman ..:)

    ReplyDelete
  47. terharuu mbakk klo ngelihat pemakaman ..:)

    ReplyDelete

jangan lupa baca Basmalah sebelum komen...
"Bismillahirrahmanirrahiiiiiiim......"

and please, ANONYMOUS is not allowed.