Monday, June 20, 2011

Ketika Mulai Mengeluh....

Beberapa hari ini, Dija dan aku mengalami serangan flu akut. Setiap kali Dija sakit, tentu saja bikin sedih dan lebih repot daripada biasanya. Apalagi, Sang Nanny ijin pulang 2 hari. Duh, rasanya bumi runtuh di kepalaku. Dija yang menolak minum susu, yang makan cuma 2 kali suapan setelah itu gak mau lagi.... Dija yang setiap kali batuk, muntah dan susu yang sudah susah payah berusaha aku minumkan ke Dija akhirnya keluar lagi.... Dija yang rewel karena hidungnya mampet....

Setiap kali Nanny nya Dija pulang kampung, otomatis aku full di rumah jagain Dija, gak ke toko sama sekali. Kalo gak ada gangguan sih gak apa apa, tapi teteeeeep aja, beberapa sales datang dengan tagihannya masing-masing. "Mbak, Nota bulan 1 ini belom dibayar" .........  Nah lho, salah sendiri kenapa gak nagih bulan 2???  huh....

Kepala nyut-nyuuut cenat cenut, hidung mampet gak bisa bernafas, rasanya pingin pingsan... tapi Dija tetep aja tarik tarik tanganku ngajak maen....

Rasanya pingin lariiii.. pingin teriaaaak.... pingin menjambak-jambak rambut sendiri hingga gundul.......

tapi ada satu kalimat andalan yang selalu membuatku sadar kembali, bisa senyum lagi ... dan bisa bilang Alhamdulillah lagi apapun keadaannya. kalimat itu adalah:




"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"  (QS Ar Rahman)

yup, satu penggalan ayat favoritku itu selalu saja berhasil menguatkanku di saat-saat genting, di saat saat ingin mengeluh panjang lebar. Bukankah rasa sakit dan kesusahan yang sedang dirasakan saat ini tidak sebanding dengan nikmat Allah yang begitu melimpah ruah???

Allah pasti sudah mengatur semuanya. Bukankah bisa bermaen dengan Dija seharian adalah kenikmatan yang luar biasa?? Bukankah sama-sama menderita flu akut bareng Dija juga bisa jadi kenangan indah suatu saat nanti?? Apalagi Dija lebih sering mangajak maen dan bercanda dibanding saat saat Dija rewel..... Apalagi hari ini bisa foto-foto Dija, bisa maen air sama Dija, bisa berantakin kamar sama Dija, bisa tidur siang sama Dija...

Bukankah ini sangat menyenangkan, stay di rumah, maen-maen dengan anak tetapi tetap ada pemasukan, dan ada orang-orang yang bekerja untuk kita??  Tinggal kasih janji ke sales-sales penagih itu, untuk bayar tagihan dalam minggu ini. Beress... Uangnya darimana, dipikirkan nanti saja. Hehehehee.....

Bukankah sungguh menyenangkan, masih ada banyak orang di sekeliling kita yang bisa dimintai tolong....
Menitipkan Dija beberapa saat, sementara aku sholat, dan meluangkan waktu sejenak untuk mandi, menikmati butiran-butiran air hangat dari pancuran yang jatuh ke punggungku, ke bahuku, dan ke kepalaku... menikmati harumnya busa-busa sabun, tanpa secuil pun kekhawatiran soal persediaan air, atau harga sabun dan sampo....

Bukankah sebuah nikmat yang tak terkira.... setelah mandi, bingung mau pake baju apa, karena begitu banyak baju di salam lemari?? dan ada secangkir teh hangat, nasi hangat, lauk pauk dan sayur yang sudah tersedia di meja makan, tanpa harus memasak...

aaaah....kenikmatan kenikmatan itu cuma secuil!!!
menghitung nikmat Allah pasti tidak akan ada habisnyaaaa.....
tidak ada gunanya mengeluh, karena bagaimanapun juga, nikmat Allah jauuuuh lebih besar dari yang mampu kita pikirkan, jauuuuuuuuh lebih banyak dari yang bisa kita hitung, jauuuuhlebih luas dari kemampuan mata kita memandang, dan lebih segala galanya..................Subhanallaaaah...

Sungguh kamu pasti akan ditanya pada hari itu akan nikmat yang kamu peroleh saat ini    (Q.S At Takatsur 102:8 )



*** Diikutkan dalam Giveaway Angka 100  oleh Dey - Langkah Kaki Kami

57 comments:

  1. Semangat Tante d(>_<)b
    semoga cepet sembuh ya Tante sama Dija-nya

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah ya.

    ga jadi ngeluh ah walopun badai pasir :)

    ReplyDelete
  3. Bener, nikmat yg Allah beri kadang terlupa disaat kita mengeluh, kesal, sedih dan marah... n moga Dija sehat sedia kala ya, salam sayang untuknya :)

    ReplyDelete
  4. yah namanya manusia ya, emang kadang suka ngeluh. tapi emang harus mengingatkan diri sendiri untuk selalu bersyukur atas segala karunia yang udah diberi sama Tuhan ya... :)

    moga2 semuanya cepet sembuh dan sehat2 selalu ya...

    ReplyDelete
  5. cepet sembuh ya buat tante dan dija..
    semangat!

    ReplyDelete
  6. Nikmat Allah ada di mana mana Mbak, termasuk betapa nikmatnya bisa bersenda dengan Dija, dan juga flu bersama sama, hehe. Influensa kan juga utusan Tuhan Mbak, biar kita bisa merenungi nikmatnya sehat.

    Semoga lekas sembuh ya Mbak Elsa, salam muach muach buat Adek Dija..

    ReplyDelete
  7. Salah satu kesedihan terbesar orang tua adalah ketika sakit. Ada kalimat yang sama, "Lebih baik aku yang sakit daripada anakku." Padahal anak sakit juga berarti kita dipaksa istirahat sejenak ari kerjaan harian - karena meski kita sakit tetap memaksa kerja, kan?
    Tante Elsa sungguh hebat sudah belajar menjadi ibu dan merasakan hal sama yang dialami ibu.

    ReplyDelete
  8. Alhamdulillah,
    sungguh bahagia jika kita selalu bisa mengambil hikmah dari setiap cobaan yang ada karena sesungguhnya itu adalah bentuk kasih sayang Alloh pada umat-Nya,

    Syafakalloh untuk nanda Dija

    ReplyDelete
  9. SEMANGKA....

    SEMANGAT KAKAK....

    ReplyDelete
  10. semoga cepat sembuh ya tante Elsa.

    ReplyDelete
  11. waduuh Elsa,maap ya aq sering ganggu2-panggil2 di ym tyt kau lg sakit beneran ya, dija juga :(... smoga bisa menang ya tulisannya, sakit membawa berkah, looh..

    ReplyDelete
  12. semoga cepat sembuh ya Dija,
    jangan mengeluh.. di Albaqarah kan juga ada perintah untuk tidak mengeluh.

    semangka.. semangaat kakaak!

    ReplyDelete
  13. Iya Mbak aku juga sering dgn mudahnya mengeluh, seolah2 mulut dan pikiran ini bisanya hanya mengeluh tapi Alhamdulillah hati ini msh sering mengingatkan utk istighfar atas kebiasaan mengeluh dan segera bersyukur. Bukankah sakit bisa menjadi penggugur dosa2 kita?

    Btw tiap kali berasa mau flu biasanya kami minum Protecal kuning dan banyak2 makan jeruk Mbak, insya Allah flunya gak sempat mampir ;)

    ReplyDelete
  14. sakit itu anugerah dari Tuhan Lo Kak,,hikmahnya Kak Elsa bisa bermain dengan Dija seharian..asyik bukan,,hehe salam untuk Dija Kak semoga Kak Elsa dan Dija cepat sembuh ☺ ☺

    ReplyDelete
  15. Mudah2an skrg Dija dan Mba El udh sembuh yaa...
    Saya juga suka sekali dg penggalan ayat tersebut mba...indah dan dalam ya..Subhanalloh..

    ReplyDelete
  16. Semoga cepet sembuh yaaa... Aunty Elsa.. Dija Cantik ^_^

    Hmmm.. ayat itu juga ayat fav. aku. Penguat saat jatuh :)

    SEMANGAT!!

    ReplyDelete
  17. Kadang saya juga gitu mbak, banyak ngeluh sementara yang ada2 ini nikmat yang luar biasa...makasih ya mbak, sudah berbagi. Semoga Dija cepet sembuh, mbak Elsa juga sehat biar semuanya lancar kembali.

    ReplyDelete
  18. Mba Elsaaaa...
    Artikelnya mantap mentong...
    Subhanallah...
    Terkagum-kagum Ning bacanya...

    Semangat. Semangat...
    There is unlimited mercy from Allah... :)

    ReplyDelete
  19. Iya.. ayat itu selalu bikin aku "merinding" tiap kali membaca dan mengingatnya.

    Smoga mba dan Dija cepet sembuh y.. Begitulah kl anak sakit.. belum repotnya belum lg kalo kerja selalu kepikiran anak yg sakit..

    ReplyDelete
  20. subhanallah, inspiratif mbak,
    o iya, ada award buat mbak di hari spesial blog saya, silahkan diboyong..

    http://insideyudie.blogspot.com/2011/06/1st-anniversary-chronologist_21.html

    ReplyDelete
  21. bener2 indah mbak tulisannya :D
    saya jg suka sekali dgn surat arrahman. dmn ayat "Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan" diulang sebanyak 31 kali supaya kita bisa mengevaluasi diri..

    ReplyDelete
  22. Benar mbak, kebahagiaan itu datang dari rasa syukur bagaimanapun keadaan kita *sok wise :D*. Kiss buat Dija yang cantik.

    ReplyDelete
  23. Mungkin sebagian atau kebanyakan ibu2 seperti ini, dan utk Elsa salut.
    Kita selalu saja mengeluh bila kesulitan menghampiri kita padahal tanpa kita ketahui apa yang hadir didalamkita Allah hanya menguji kita sampai dimana kesabaran kita dan bila kita masih diberi rasa sakit berarti tuhan masih sayang sama kita.

    Cepet sembuh untuk tante Elsa dan Dija, kakak Dini juga lagi batuk pilek

    ReplyDelete
  24. Elsa yg sabar ya...moga kalian berdua cepat sembuh...dan dijauhi dari segala penyakit...
    Salam manis utk Dija, moga ia sudah bisa minum susu dan makan seperti dulu lagi...

    ReplyDelete
  25. Makasih Mba Elsa, postingan Mba seakan mengingatkan saya untuk tidak mengeluh dengan apa yg telah terjadi.

    Semoga cepat sembuh untuk Dik Dija dan tante Elsanya. Bang Pendi takut, klo tante Elsa terus2an narikin rambut...nanti jadi Jabrik kayak temennya Bang Pendi, hehe

    ReplyDelete
  26. Ar Rahman, surat yang saya baca tiap hari nih :)

    ReplyDelete
  27. Aku juga perlu merenung nieh mbak, serasa diingatkan kembali rasanya banyak hal dan sikap saya berupa kemunduran ..Ya Ar Rahman, saya juga medengungkan ayat yang sama kalo sedang banyak berkeluh kesah...astagfirullah..bersyukur yah mbak dengan semua yang kita miliki..apapun itu,:)
    Nice posting mbak.
    semoga Dija dan mbak elsa sudah sembuh dan dija kembali sehat, dan mau makan dan minum susu dengan lahap...saat saya posting koment ini :)

    ReplyDelete
  28. Subhanallah... baca ini kayak minum air es di siang bolong... segeerr...

    memang begitu banyak nikmat Tuhan utk qta, jd kenapa hrs mengeluh...

    makasih Mba Elsa utk posting yg bagus bgt...
    jaga kesehatan yah Mba... dan semoga Dija sehat selalu dan tetep ceria... :-)

    ReplyDelete
  29. cepet sembuh ya
    dan sabar ya, jgn dimarahin dijanya, kan dia juga lagi sakit

    ReplyDelete
  30. tetap semangat ola elsa :)
    nanti pasti bisa melewatinya, setiap kesulitan pasti ada kemudahan setelahnya *suitsuit :D
    pasti dija setuju deh sama tante ucil :D

    ReplyDelete
  31. U know Sa....
    Saat aku terpuruk dan kehilangan semangat, aku selalu menemukan kata2 yang mebuatku bahagia dan ingin bangun lagi....dengan tulisan2mu.
    Thanks ya sobat....
    Aku nggak habis pikir....siapa yang begitu bodohnya menyia2kan permata sepertimu...
    Tapi aku yakin....semua orang tidak sempat menjadi bodoh karena kebaikanmu, nggak akan ada orang yg bodoh karena semangatmu, semua sudah otomatis menjadi pintar menilai...Bahwa dirimu itu
    Jewel in the palace....hehehehhe

    @ Cepet sembuh yach dijaa....

    luv u muach...

    ReplyDelete
  32. kadang memang kita pengen berada di dua tempat pada saat bersamaan. tetap semangaaat

    ReplyDelete
  33. Iya, sebenernya jauuuhh lebih banyak hal yang bisa disyukuri, cuma terkadang kita sebagai manusia selalu ingin lebih dan lebih. Seharusnya kita lebih banyak bersyukur dan mengurangi berkeluh kesah ya mba :)

    ReplyDelete
  34. sifat paling berbahaya yg di miliki manusia adalah 'mengeluh', karena dari sifat satu inilah bermacam2 sifat buruk lainnya akan ikut keluar :(

    ReplyDelete
  35. subhanallah....semangat mbak Elsa

    ReplyDelete
  36. makanya jgn kebanyakan minum es degan ya..

    ReplyDelete
  37. salam kenal mbak...

    sama-sama peserta nih..

    hehhehe

    ReplyDelete
  38. Salam persahabatan
    berkunjung pagi silahturrahmi

    ReplyDelete
  39. hal yang paling nikmat adalah mensyukuri nikmat Allah..

    ReplyDelete
  40. Sabar dan cepet sembuh yaa.. mba elsa dan luvly dijaa..
    bener2 deh mbak, penggalan ayat di atas emang luar biasa maknanya :)

    ReplyDelete
  41. mensyukuri apa yg ada, itu hal yg lbh baik ketimbang menghitung2 brp byk nikmat yg kita terima.

    ReplyDelete
  42. "tidak ada gunanya mengeluh, karena bagaimanapun juga, nikmat Allah jauuuuh lebih besar dari yang mampu kita pikirkan, jauuuuuuuuh lebih banyak dari yang bisa kita hitung, jauuuuhlebih luas dari kemampuan mata kita memandang, dan lebih segala galanya..................Subhanallaaaah...
    " suka banget ama kata kata ini. ahhh bener nih. mbak tuh bener bener ustazah ahhh. subhanallah. jadi malu karna banyak mengeluh

    ReplyDelete
  43. betuuullll.. karunia Allah tak terhingga.. tak terkira... seringkali kita lupa hanya karena kita merasa menderita oleh sesuatu hal...

    Tetap semangat Yah Elsa, cepet sembuh buat Tante dan Dija

    ReplyDelete
  44. kalo aku kumat stres-kumat pusing-kumat linglung plus bingung semuane selain berdoa sama Allah juga nyanyi "jangan menyerah-nya" d masiv pasti tenang n adem lagi..

    ReplyDelete
  45. tolong kirim alamat ke email saya ya .. ada namanya tuh di postingan terbaru saya ..

    ReplyDelete
  46. Mbak aku koq kelewatan baca postingan ini yachh...selamat yach artikelnya masuk jajaran pemenang.....

    ReplyDelete
  47. Selalu terselip manis dalam kepahitan bagi orang yang tau bersyukur. Bukan begitu, Jeng?

    Terima kasih sudah mengingatkan...
    Alhamdulillah...

    ReplyDelete
  48. Setuju sama Kakak. Menjadikan hal yang membuat kita down dapat menjdi hal yang berguna dalam diri dan menjadikan itu sebagai motivasi :)

    ReplyDelete
  49. emz yang sabar ya mbak,,
    semoga mbak dan dija'y cepat sembuh ya. amin

    ReplyDelete
  50. emz jangan mengeluh,harus tetap semangt ya mbak,,,
    dan jg semoga cepat sembuh..

    ReplyDelete
  51. Tetap semangat mengarungi kehidupan..! d^_^b

    Semua cobaan atau rasa sakit tentu ada akhirnya.. sehingga kita tetap sabar & tabah.

    Semua nikmat pun akan berakhir.. sehingga menjadikan kita tetap mawas diri.

    ReplyDelete

jangan lupa baca Basmalah sebelum komen...
"Bismillahirrahmanirrahiiiiiiim......"

and please, ANONYMOUS is not allowed.